RSS

menipu penipu

Dulu kejadian kayak yang mau saya ceritain ini cuma bisa saya baca lewat email yang di-forward sama temen-temen saya. Kadang-kadang saya baca juga artikel-artikel di internet atau dari surat pembaca di koran. Tapi enggak sebersit pun dalam pikiran saya, kejadian serupa bakal saya alamin sendiri.

Jadi begini.

Di suatu sore yang cerah. Saat saya baru pulang kerja, menyelonjorkan kaki di lantai yang adem, sambil makan taro rasa rumput laut (tunggu, taro sepertinya kurang keren, diganti ngopi aja deh, eh tapi saya ngopi biasanya pagi-pagi, jyah.. jadi ga penting deh..) dan nonton Spongebob Squarepants, tiba-tiba telepon di rumah saya berbunyi. Berikut adalah percakapan antara penerima telepon yaitu saya dan si penelepon.


Saya (S) : Halo?

Laki-laki Aneh (LA) : Halo, bisa bicara dengan Pak Agus (bukan nama sebenarnya - red)?

S : Oo.. (karena udah biasa terima telepon serupa) Pak Agus itu pemilik lama rumah ini, Pak. Sudah pindah.
LA : Ini dengan ibu siapa ya?
S : Bapak mau cari siapa? (asal tahu aja, saya paling nggak suka deh penelepon yang enggak memperkenalkan diri tapi malah nanya yg ditelepon)

LA : Saya cari Pak Agus.

S : Iya, Pak.. Pak Agusnya udah pindah. Dia pemilik rumah lama. Saya sekarang yang nempatin rumah ini.

LA : Ooo.. kalo begitu ini dengan ibu siapa ya?

S : Ini darimana ya, Pak?

LA : Saya dari petugas kepolisian, Bu. Dengan ibu siapa ya?
S : Saya dengan Jessie, Pak.

LA : Ibu Jessie, nama suami ibu siapa ya?

S : (semakin curiga nih saya) Lho, katanya tadi cari pak Agus, kok sekarang malah tanya nama suami saya? Ini darimana sebetulnya??

LA : Saya dari petugas kepolisian, Bu, mau tanya nama suaminya ibu siapa.
S : Doni Gamalama (perhatian, ini bukan nama sebenarnya, tapi saya kasi nama sebenarnya ke laki-laki itu, bego bukan?)

LA : Pak Doni kerja dimana ya, Bu?
(semakin aneh kan?)
S : Lho, Pak, sebenarnya ini bapak cari siapa sih kok sekarang malah tanya suami saya kerja dimana??

LA : Enggak, Bu, saya cuma mau informasikan kalau suami ibu kecelakaan dan dalam keadaan kritis sekarang di rumah sakit.

S : Hah? Kok aneh ya, pak, tadi kan bapak cari Pak Agus, sekarang kok malah ngabarin suami saya kecelakaan?

LA : Ya, Bu, jadi ini suami ibu sama saya. Dia yang kasi nomor ibu ke saya. Katanya rumah ibu itu bekas rumahnya Pak Agus. (ada yang aneh ga sampe disini?)
S : (semakin jengkel) Aneh banget ya, Pak. Suami saya kecelakaan terus kasi nomor rumahnya ke bapak dan bilang kalo rumah ini bekas rumahnya Pak Agus? Hubungannya apa ya, Pak?? Kok nggak masuk logika sama sekali??
LA : (mulai jengkel juga keliatannya hehehe) Ya nggak tahu, Bu, pokoknya suami ibu sekarang ini abis kecelakaan! Apa mau dibiarin mati?? (kurang ajar banget)

S : (udah tinggi nih ceritanya) Eh, tunggu sebentar ya pak, ya!

Tut tut tut... telepon ditutup..


Satu detik setelah telepon ditutup, saya langsung telepon
hubby. Sekali nggak diangkat, yang kedua diangkat. Suaranya segar bugar. Dia masih di kantor. Dengan emosi saya cerita soal telepon gelap itu. Dan waktu saya tutup telepon, saya baru sadar bahwa saya baru saja lolos dari sebuah percobaan penipuan. Penipuan yang biasanya cuma saya baca aja.

Kemarin di gereja ada pertemuan, dan ternyata ada keluarga temen gereja yang sudah sempet kena dengan modus serupa. Dan mereka sudah nyebarin sms berantai untuk mendoakan temen gereja ini karena kecelakaan. Kabar terakhir malam itu ternyata temen gereja saya ini sehat walafiat tak kurang suatu apapun, ortu dan kakanya kena tipu. Saya nggak tahu apakah mereka sudah keluar uang atau belum, saya harap sih belum. Temen saya yang lain bilang ke pendeta saya, "Sama kejadiannya kayak c'Jessie tuh. Untung c'Jessie berhikmat, jadi nggka sampe kena tipu." (Makasi, sob, saya baru tahu kalau saya berhikmat). Tapi pendeta saya malah ngomong begini, "Ya iyalah Jessie nggak mungkin ketipu. Penipu kok mau nyoba nipu penipu juga." Butuh sedetik untuk menterjemahkan kalimat ini sebelum saya melihat seringai jahil pendeta saya. Asem.. jadi saya ini penipu juga gitu?


Kurang afdol rasanya ya kalau nggak ada moral of the story-nya? Jadi, moral of the story-nya adalah: udah deh, hub, nomor telepon rumah kita enggak usah diganti nama, biarin aja tetep pake nama Agus! Supaya kalau ada yang nipu kayak tadi bisa lebih gampang nanganinnya. Soalnya saya yakin tuh, si penipu dapet nomor dari yellow pages. Darimana lagi coba?

Buat temen-temen sekalian.. hati-hati yaa... ;)


Wednesday, 12 May 2010
4:37 am

Gambarnya diambil dari sini

13 komentar ajah:

Vicky Laurentina said...

Jessie, ngapain dikasih tau namanya suaminya Jessie??

alice in wonderlandh said...

hehe untungnya si penipu gak mikir... doni gamalama sodaranya Mbak Dorce? ntar bakalan dipalak lebih banyak lagi karena sodaranya artis^^

alice in wonderland said...

eh salah, kupikir mbak jc mau nipu dengan bilang nama cowoknya doni gamalama ternyata yang dikasih nama beneran ya...

~ jessie ~ said...

Vicky.. iyaahh.. bego sekali bukann??? ;(

HEhehe.. Alice bacanya jangan grogi dong.. aku juga baru sadar gamalama itu nama belakangnya dorce yah?? ;)

inge_nuous said...

alan n ivan sekeluarga selamet kok, gak ketipu. modus'nya meh mirip, ditanya "anak ibu ada yang belum pulang?" dst... bisa ditebak lanjutan ceritanya.

jc said...

Syukurlah kalo gitu, Nge.. ;( katanya mamanya udah sempet meluncur ke RS juga?

Melinda said...

Hahaha, lucu jg. Ketauan bego bgt tu penipu! Mestinya dia uda ngeh donk wkt km blg p.agus tu pemilik rmh lm (brarti rencana nipunya dia uda gagal). Huuh, khas penipu, emang ga intelek blass! Btw, kl dilanjutin jd gmn tuh y? rasanya aq perna bc kasus gn tp lupa. Dia mnt uangny d bgian gmn tu??

Grace Receiver said...

Hehe... siapa tahu kamu punya bakat terpendam seperti Leonardo Dicaprio di Catch Me If You Can, malah mengembangkan sistem anti pencurian.

jc said...

Mei, lebih lucu lagi kalo ternyata hubby udah di rumah, mungkin aku bakal balik tanya: "istri bapak namanya sapa pak? ini lagi sama saya, kecelakaan juga"

Wehehehe.. enggak deh, Sel, saya lebih suka dengan pekerjaan saya yang sekarang ;))

Ari - Studio3 said...

Fiuh... syukur deh gak ketipu.

Sekarang makin marak kasus beginian, i sendiri dah beberapa kali dapet telp mirip2 gini, koq yg nelp gak bosen2 yah. Hahaha..
Kalo kasus yg lewat email mah dalam 1 hari i harus membuang sekitar 5-10 email penipuan.

jc said...

Ari.. mungkin cara kerja mereka mirip telemarketingnya credit card kali ya, jadi sekali nomormu tercatat di database mereka ya kemudian bakal ditelepon berkali-kali siapa tahu orangnya lupa kalau udh pernah dicoba ditipu dengan modus serupa ;D Hehehe.. amit2 ya, Ar.. ;)

REYGHA's mum said...

Kalo ibuku udah nyaris kena Jes, untung ada yang curiga...jadi selamat deh...

jc said...

Wuihh.. untung banget ya, Bu... gimana tuh ketauannya?