RSS

playboy kabel? ke laut aje!


Sabtu lalu, waktu saya lagi nyuapin Vinn snacknya *puding yoghurt, hmm nyem nyem*, saya iseng nonton tivi. Kali ini beneran iseng, karena sore-sore gitu ga tau acara yang bagus apa, dan jarang nonton tivi juga, terpencetlah tombol channel SCTV. Nah, acaranya tuh judulnya playboy kabel. Pada tau kayaknya ya acaranya tentang apa? Jadi tu acara didisain khusus buat mereka yang ga terlalu percaya ama pasangan (baca=pacar) mereka trus bikin plot dengan kru acara tersebut buat ngejebak pasangan mereka, apakah mereka setia ato gak. Sebenernya sih, saya ga setuju dengan konsep acara ini, bikin ga sejahtera gitu. Bayangin aja kalo kamu bener-bener setia, tapi pasangan kamu ga percaya kamu setia, sampe bikin plot segala macem buat ngejebak kamu, gimana sih perasaan kamu?

Nah, sabtu lalu ini, ceritanya ada seorang cewek, baru dua bulan jadian ama pacarnya, tapi si cewek ini mulai curiga karena pacarnya berubah. Yang dulu waktu pedekate suka tiba-tiba jemput dia kuliah, suka telpon... eh sekarang udah nggak lagi. Dia curiga pacarnya tuh ga setia. Jadilah cewek ini bikin plot dengan kru-nya playboy kabel (PK) buat make sure bener ga pacarnya nih masih cinta ama dia. Satu cewek didatangkan buat ngegodain cowoknya. Diajak ketemuan di sebuah resto, dan dimulailah flirting-flirting si cewek penggoda ini. Kalimat-kalimat kayak: "sebenernya aku cuma pengen ketemu kamu" atau "ada yang marah nggak kalo kamu jalan ama aku". Ujung-ujungnya si cowok bilang, "Nggak, nggak ada yang marah, blom punya pacar kok." Jreengggg.... Jujur aja seh, kalo aku jadi si cewek pelapor itu, aku pasti bakal marahhhh banget. Udah gitu, si cowok ini waktu ditanyain udah pernah punya pacar blom, jawabannya, "Dua bulan lalu putus." Si cewek penggoda balik bertanya, "Kok bisa putus? Pasti pacarnya cantik ya, abis kamu lucu begini." Trus cowoknya bilang, *klise banget, predictable* "Nggak sih. Cantikan kamu." Padahal menurut saya, ceweknya tu ga jelek-jelek amat. Dan selama percakapan dua orang ini, si cewek pelapor disuruh kru acaranya telpon-telpon nih cowok, yang jawabannya ga enak banget. Trus akhirnya, cewek ini menampakkan diri *kayak kuntilanak aja yak hihihihi* dan si cowok langsung reaktif gitu deh. Salah satu pembawa acaranya disiram air minumannya, langsung cabut sambil marah-marah ama cewek tersebut. Padahal ceweknya tuh bilang, kalo mo putus oke aja, tapi putusnya baek-baek, tapi ditinggal minggat aja tuh.

Sampe disini saya mikir, kira-kira yang menyebabkan ni cewek terima 'tembakan'nya cowok tadi kenapa ya, kok bisa ga ketahuan kalo ni cowok ga bener gitu lho. Eits... ya jelas ga bener dong, wong udah punya pacar kok bilang ama cewek lain ga punya pacar. Saya mikir, dia ketemu cowok ini dimana sih dan kenalnya udah seberapa dalem sampe dia mutusin cowok ini jadi pacarnya. Dulu *ceilah, nostalgia nehhh* waktu saya jadian ama cowok yang sekarang jadi suami saya, saya udah tau dia kayak apa. Bahkan sebelum kami pacaran tuh, saya akrab sama dia sebagai temen. Purely temen. Pas waktu itu saya jadi koordinator teater, dia jadi sutradara-nya. Dimulailah acara jemput-menjemput itu. Tapi ya itu tadi, waktu udah jadi temen pun, saya udah sedikit banyak tau dia kayak apa. Jadi buat saya, setelah jadian, saya ga terlalu kaget dengan dia. Ya kadang-kadang ada kagetnya juga sih, namanya juga karakter yang beda, latar belakang keluarga yang beda, ya lumrah aja kalo sedikit-sedikit ada gesekan. Tapiiii... yang mau saya omongin disini, saya suka heran sama orang-orang kayak cewek itu tadi. Waktu pedekate kenapa ga digunakan untuk cari tahu ni cowok modelnya kayak apa, kan bisa menghindari menghubungi
PK segala tuh. Saya juga heran sama mereka ya suka kawin cerai kawin cerai. Malah ada yang tiga kali kawin, tiga kali pula cerai. Alasannya cuman: udah ga cocok. Lah... emangnya pernikahan tuh menyocokkan dua orang? Enggak lah... pernikahan itu menyatukan dua orang yang berbeda. Ya jelas beda dong. Meskipun agama sama *ini penting!*, minat sama, karakter keduanya mirip, belum tentu ga pernah bertengkar lagi (apalagi yang agamanya beda yak? hehehehe). Makanya proses pedekate itu sama pentingnya dengan fase pacaran. Karena selama proses pedekate itu, keduanya bisa sama-sama identifying alias screening karakter dan latar belakang masing-masing. Kalau misalnya ada perbedaan dan masih bisa ditolerir *maksudnya ga prinsipil banget* ya go ahead. Tapi kalo sebenernya waktu pedekate udah keliatan ketidakcocok-tidakcocokan, tapi kemudian mengatasnamakan cinta dan perasaan trus jalan trus nekad kawin. Walah... ya ga usah kaget kalo kemudian ngerasa ga cocok trus pengen cerai. Kalo proses pedekate betul-betul dimanfaatin, kita ga perlu deh nyewa kru-nya PK untuk bikin plot ngejebak pacar kita segala macem. Ingat, to trust is one of the requirements to do when you are stepping on your love relationship. Bukan berarti saya ngomong gini terus saya ini ahli banget dan hubungan saya dengan suami mulus kayak jalan tol (jalan tol mah sekarang juga bisa macet dan bolong-bolong hohohoho), tapi kita sendiri juga belajar. Namanya learning by doing. Makanya saya bilang di judul saya: Playboy kabel? Ke laut aje! Karena sebenernya ga perlu kayak gituan kok. Respect each other, respect yourself. Si cewek yang ngelaporin juga dapet kesan jelek lagi, jangan-jangan ga ada cowok yang mau jadiin dia pacar lagi karena begitu dia ga percaya ama cowoknya trus diumumin deh ke seluruh indonesia (bukan seluruh dunia lah, wong ini acara lokal kok).

Oya, ada beberapa tips untuk fase sebelum pedekate juga loh. Jadi kan bisa lebih tersaring getu maksudnyaaaa....
1. Tertarik ama cowok/cewek di tempat-tempat kayak gereja, retreat (cinta lokasi waktu camp gereja ato retreat gitu gpp lohhhh), pokoknya jangan tempat-tempat untuk clubbing ato dugem gitu.
2. Kalo dari awal udah tau dia beda agama sama kamu, stop it! Ini berlaku untuk kamu dengan agama apapun. Kayak yang saya bilang diatas, wong agama sama aja blom tentu bisa cocok apalagi yang beda.

Btw, ini cuma opini lho, kalo ada yang ga setuju ya gak papa.


Monday, 12 November 2007
11:17 am

2 komentar ajah:

Icha said...

Well....well.... memang sih kalo aku jadi ceweknya aku pasti juga penasaran, tapi aku ga brani gitu2an pake PK sgala, lagipula, sebenernya kalo pake PK, masalah yang sebelumnya ga ada,bisa aja muncul dan timbul masalah baru, misalkan, sebenarnya si cowok ga selingkuh, tapi karena pacarnya ga percaya, akhirnya malah putus deh, nah lho! Aku juga heran, napa mreka mau pake gituan. Tapi BTW, kadang2 nonton gituan juga ada serunya, misalnya kapan hari aku nonton CLBK, nah ceweknya ini karena bener-bener sakit hati ama cowok (yang udah selingkuh dan ninggalin dia) dia kasih pelajaran ama cowok itu. Acara CLBK pun diikutinya sampai akhir, dan pada saat tuh cowok nembak lagi untuk yang kedua kalinya, si cewek bilang: "Boy, dari semua yang udah kamu lakuin ke gue, gue sebenarnya punya banyak alasan untuk nolak loe, tapi perasaan gue ga bisa bohong Boy, GUE GA ADA PERASAAN APA-APA LAGI AMA LOE" (Nah!)
Lalu si cowok nyoba ngerayu dan akhirnya ketahuanlah kalo nih cewek udah punya cowok (baca: pacar)yang dia sayangi dan menyayangi dia.
Tuh cowok yang udah berbinar-binar karena udah merasa bahwa dia berhasil ndapetin cewek yang udah disakitinnya itu sekejap langsung berubah menjadi orang yang depresi. Kalo cece liat wajahnya, wuih! bak seekor singa yang ingin menerkam mangsanya (berlebihan ding)wakakak.....
Ini pertama kalinya aku liat acara ginian yang keren. Soale biasane kan cewek begitu di rayu, diajak jalan, itu udah mau-mau aja balik ama mantannya. Tapi yang ini beda. Cool!!
hohoho...

~ jessie ~ said...

Udah dua orang nih yg bilang CLBK lebih seru ketimbang PK. Lah waktu itu namanya juga isenk... hehehehhe. Emang kapan sih CLBK?