RSS

power! power! power of friendship!


Valentine udah deket banget nih... tinggal dua hari lagi ya? Nahhh... dalam rangka valentine pula saya mau ngomong tentang cinta. Bah! Saya kok ngomongin cinta. Lah, emang cinta tu apa sih?

Yang jelas cinta itu bukan:

1. buat mereka yang lagi kasmaran ajah

2. buat mereka yang lagi pacaran

3. buat alasan untuk ngerebut pasangan orang lain
4. yang seperti diceritakan di sinetron-sinetron atau lagu-lagu indonesia (sinetron dan lagu indonesia nih kayak tutup ketemu botol deh!)


BUKAN!!!!! Kalo yang kayak gitu mah, udah mau muntah aja rasanya saya ini. Masa sih cinta tu selalu diidentikkan dengan hal-hal yang diatas.


Cinta itu universal tauk! Cinta itu nggak sesederhana itu tauk! Cinta itu punya banyak ruang tauk!


Nah, karena cinta itu universal, maka kali ini saya mau bahas cinta dalam persahabatan. Hihihihi... persahabatan kok dihubungkan dengan cinta, aneh dehhhh. Ih, enggak lagi. Kalo nggak ada cinta, nggak ada juga kok persahabatan. Dulu sekali saya pernah bilang, sahabat adalah seseorang yang pernah bertengkar hebat denganmu, bahkan mungkin menguras air matamu, tapi yang tetap kembali dengan tangan terbuka, bergandeng tangan, saling memaafkan dan berjalan bersama lagi. Sampai sekarang, buat saya, sahabat itu ya itu.


Dua hari ini, saya seperti dibawa kenangan. Dinner dengan teman-teman gereja bikin saya ingat lagi masa lalu saya bersama mereka.


Elika.
Nita. Yunita
(kemaren dikenalin pula sama cowoknya; buat SEN, sori yaaa... u know what I mean lah). Adi. Lenny. Michael. Minus Inge nih... (where were you, girl??).

Mereka teman-teman saya. Komunitas saya, dimana saya bertumbuh bareng-bareng mereka. Dan
I really love hanging around with them. Why? Karena kalo jalan sama mereka, saya ga perlu dandan! Cuma kaos dan celana tigaperempat ditambah sandal jepit, udah ok. Bisa melanglang buana menuju pojok-pojok mal deh dengan mereka. Mereka adalah orang-orang yang menerima saya apa adanya. Jelek-jeleknya saya, mereka udah tau. Dan saya malah senang kalo mereka terang-terangan ngomong kejelekan saya.

Yang saya suka telat. Yang saya suka ndadak-ndadak (sorry, guyss...). Yang saya selalu bikin heboh. Yang saya suka ceplas-ceplos, nggak peduli ngomong sama sapa (yang ini udah dikit berubah kok, frennn). Yang nggak pernah capek, karenanya selalu bikin capek mereka. Yang suka bikin kapok mereka yang kebetulan bonceng saya naek motor (maap ya Yunnn...). Yang saya kadang-kadang bikin malu. Wah.. banyak deh!


Tapiiii... mereka juga yang ada waktu itu. Waktu saya sendiri. Waktu saya marah-marah. Waktu saya ngomel-ngomel. Waktu saya sedih. Dan mereka
SANGAT understanding sama saya. Jadi, biarpun saya sudah punya anak, mereka tidak mengalienkan saya (maksudnya mengasingkan saya gara-gara saya sudah beranak hehehehe). Bahkan, waktu saya ulang tahun kemaren, masih diumumin juga tuh di persekutuan pemuda-nya (weleh-weleh... bikin saya terharu sekaligus malu saja). Meanwhile... saya juga punya sahabat-sahabat lain, yang nggak kalah serunya dengan mereka.

Lydia & Yulan
.


Mereka berdua ini temen-temen kantor saya. Ya, sebenernya yang lain juga ga kalah seru sih... tapi karena kami bertiga ini sebaya (biarpun saya sudah beranak, yulan sudah bersuami dan lydia masih berpacar, hehehehehe), jadi kami lebih akrab satu dengan yang lain.


Kami ini punya beberapa kesamaan, antara lain:
1. suka poto! (pernah nih di suatu acara retreat kampus, saya dan lydia jadi partisipan, trus pas mau dipoto, hasilnya semua orang lagi liat pembicaranya ngomong, saya dan lydia malah liat kamera sambil senyum-senyum sendiri hihihihihi)

2. suka narsis!

3. suka gila-gilaan diatas jam 3 sore!


Kami nih juga punya kebiasaan yang mungkin kalo diterapkan di kantor lain, kami bisa dikucilkan dan disirikin. Soalnya kita suka saling mengomentari satu dengan yang lain! Contohnya gini.

"Hari ini rambutmu agak berminyak ya."

"Rambutmu berantakan banget hari ini."

"Bajumu itu kurang cocok sama bawahannya."

"Kamu kok kucel hari ini."
"Idungmu merah tuh. Bikin jelek aja."


Dan kami melakukannya tanpa maksud
ngenyek. Ya itu cuma tanda kita saling merhatiin. Dan biarpun kami terdengar saling mengejek, kami cuma tertawa-tawa aja tuh. Nggak pernah ada yang tersinggung ato gimana. Makanya, saya jarang sekali komplain tentang tempat kerja saya. Karena ya itu tadi... temen-temen kantor saya asik punya bok. Satu banding seratus lah (ato seribu ya?) buat nemu temen-temen kantor kayak mereka.

Ulang tahun saya baru lima hari yang lalu. Salah satu sahabat saya bilang,
kok abis ulang tahun malah nulis tentang jealous? Ucapan syukurnya mana? Hehehehe... saya mengucap syukur kok. Saya tetap merasa bahwa saya ini salah satu orang yang paling diberkati di muka bumi ini. Dan persahabatan saya dengan teman-teman yang saya sebut diatas itu salah satu berkat yang diberikan Tuhan buat saya.

HAPPY VALENTINE!!


Tuesday, 12 February 2008
10:07 am

ps: Oya, cuman mo nambahin, kalo kita bersahabat tuh bukan karena kita punya kesamaan. Tapi karena kita berbeda, yang membuat kita jadi pelengkap satu dengan yang lain.

0 komentar ajah: