RSS

multitasking: good or bad?


Pernah dengar istilah multitasking kan? Buat yang nggak terlalu ngeh dengan istilah ini, gini nih penjelasan ala jessie. Multitasking itu adalah melakukan beberapa pekerjaan sekaligus dalam waktu yang bersamaan. Dulu waktu saya masih kuliah, ga kepikir deh kayak begini. Jadi satu pekerjaan ya saya selesaikan cepat-cepat supaya saya bisa kerjakan pekerjaan yang selanjutnya. Tapi waktu saya tinggal hampir setahun di Melbourne en dapat pekerjaan di Japanese Restaurant, saya mulai belajar tentang multitasking. Tahu sendiri kan orang Jepang kalo kerja gimana. Quick, quick, quick! Tidak ada berlambat-lambat ria. Satu menit satu pelanggan terlayani. Buset dah....

So jadilah saya mulai belajar bagaimana melakukan beberapa pekerjaan sekaligus di waktu yang sama. Apalagi, pindah ke rumah baru, mulai ngurusin segala sesuatunya sendiri, wajib hukumnya tuh untuk kerja banyak hal! So, misalnya nih... kalo mo steril botol-botolnya Vinn, saya ga cuci botol-botolnya dulu terus baru merebus airnya. Tapi sambil cuci, sambil air juga direbus, jadi begitu botol udah selesai dicuci, air udah mendidih, tinggal cemplungin deh.... Jadi model-model kayak gitu lah. Itu juga berlaku dalam mengerjakan tugas-tugas saya di kantor. Bagus kan? Bagusss....


Tapiii... ada tapinya nih.... Gawatnya, kadang-kadang kalo saya bangun pagi terus bikin sarapan dan nasi kepal (saya jualan nasi kepal lohhhh, ada yang mo beli? *kok jadi promosi yak??*), saya juga melakukan... saat teduh. Tragis, tragis, tragis....
Deep down in my heart, saya tahu yang saya lakukan salah. Tapi selalu ada yang bisikin: "Belum tentu loh kamu ada waktu kalo ga saat teduh sambil bikin nasi kepal. Ntar suami lu bangun, kudu nyiapin sarapan buat dia. Vinn juga bangun terus musti mandiin dia, kasi sarapan dia, dsb, dsb." Jadi kebiasaan multitasking saya berlakukan juga dalam saat teduh. Kenyataannya... saya tetap ga bisa konsen. Saat teduh sambil bikin nasi kepal bikin saya ga ngeh dengan yang saya baca. Seperti dengerin khotbah yang masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Dan saya bukannya semakin dekat dengan Tuhan *kan tetep saat teduh tuh, gak bolong*, tapi justru semakin jauh. Kayak cuma dengar-dengaran aja.

So, multitasking: good or bad?
Multitasking is very good for many cases. But... Tuhan pengen kita punya waktu khusus buat Dia. Bayangin aja, kalo kita curhat ama seseorang, trus dia sama dengerin kita sama ngerjain sesuatu, bete nggak sih? Bayangin aja, kita curhat ama Tuhan, terus Tuhan sama melakukan banyak hal, gimana sih perasaan kita? So... saat teduh ya saat teduh, Jess... jangan sama bikin nasi kepal!!

Monday, 14 April 2008
10:50 am

1 komentar ajah:

~~Devita~~ said...

wakakka.. setuju ce! niwei, nasi kepalnya brapaan dan dapet brapa?