RSS

sampah.. dimana-mana sampah


Akhir-akhir ini Surabaya memang panas lagi. Kadang-kadang terpikir, good thing deh, karena sekalinya hujan biasanya di beberapa tempat langsung banjir. Tapi bayangkan kalau enggak hujan sama sekali. Barangkali Surabaya bakal meleleh karena bikin manusia-manusianya keranjingan menggunakan air-conditioner dan justru bikin udara lebih panas lagi. Persis seperti lingkaran setan.

Di Indonesia ini, orang-orangnya sudah biasa dengan adanya banjir. Barangkali karena sudah biasa itu maka mereka sudah nggak terlalu mikir lagi bagaimana mengatasinya. Lumayan kali, tiba-tiba ada swimming pool gratisan biarpun enggak sampai semeter dari tempat berenang ada yang mengapung-apung warna cokelat *hiiyyy*.

Di dekat tempat penitipan anak saya ada kali. Memang daerah situ rawan banjir. Ujan deras sedikit, lama sedikit, airnya pasti naik. Waktu saya menjemput anak saya, dari jendela mobil, saya lihat anak-anak kampung sekitar situ beramai-ramai menceburkan diri ke kali tersebut. Tidak jauh dari situ sampah menggumpal - menyumbat aliran air. Bikin saya tiba-tiba bergidik sendiri. Saya nggak bisa bayangkan itu anak-anak setelah mandi di kali itu apa enggak kudisan ya? Enggak panuan ya? Enggak gatal-gatal seminggu ya? *mulai lebay deh...*

Itu baru satu sungai/kali yang alirannya tersumbat karena sampah. Berapa banyak sih yang lain? Waktu dalam perjalanan balik ke Surabaya dari Pekalongan, penumpang mobil dengan nopol: S 1439 HB seenaknya buang sampah dari jendela. Tissue. Kulit jeruk. Sampai saking gemesnya saya catat aja tuh nomor polisi mobilnya! *gunanya apa ya? hehehehe*

Jadi kalau sampai banjir lagi. Mengeluh lagi. Nyalah-nyalahin pemerintah tapi tetep buang sampah sembarangan. Ya jangan heran kalo banjir! *nah lho.. saya esmosi lagi dah*.

Terus waktu saya survey ke tempat penginapan camp yang akan diadakan bulan depan di Kaliurang, saya juga lagi-lagi dikejutkan dengan masalah sampah. Hari itu, saya diajak berkeliling untuk melihat-lihat kamar dan tempat pertemuannya. Pada salah satu tempat pertemuan untuk 60 orang, ajubilah... saya lihat sampah dimana-mana. Kulit jeruk, kulit salak, biji-bijinya, tissue, kertas-kertas, gelas plastik air mineral. Saya tanya sama orang yang membawa kami berkeliling: "Barusan dipakai ya, pak?" Dia jawab *yang saya dengar*: "Iya. Pelatihan buruh." Saya mikir *tanpa bermaksud merendahkan kapasitas buruh ya*, ohhh ya pantes deh.... Tapi ternyata saya salah dengar. Yang betul adalah: PELATIHAN GURU. Hah?? GURU??? Teacher?? Masa jadi kayak begini? Guru loh! Guru sekolah KBK (Kurikulum Berbasis Kompetensi). Ini loh tempatnya...



Saya sampai geleng-geleng. Parah banget! Lah gurunya aja kayak begini apalagi murid-muridnya yak?? Jadi inget tulisannya Andy F. Noya tentang kebiasaan orang-orang yang makan di restoran (cepat saji, khususnya). Mereka biasanya meninggalkan begitu saja sisa-sisa makanan *tulang, bungkus nasi, tempat bekas sambal* di atas meja tanpa memikirkan jijiknya bekas makanan tersebut. Kalau bule-bule itu dan yang pernah tinggal di luar negeri mungkin otomatis beresin sisa makanan mereka dan membuang sendiri sampah itu. *saya jarang makan di resto cepta saji sih.. hehehe* Kebiasaan yang patut ditiru, saya pikir.

Indonesia... Indonesia... kapan berubah ya?? Apa harus tunggu pulau-pulaunya tenggelam dulu satu persatu? Global warming nih, GLOBAL WARMING!!!

Monday, 19 January 2009
3:02 pm

4 komentar ajah:

Surti said...

emang serba susah ya Jes..apa susahnya sih abis makan sampahnya dibuang ke tempat sampah, jalannya kan gak beratus2 meter...tp, dah cek di sekitar situ ada tong sampah gak? pengalaman soalnya, dari dulu kalo mau buang sampah pasti nyari tong sampahnya susahhh bener, sampe tas jadi tempat pembuangan sementara untuk tissue, bungkus permen dan botol air mineral hihih...kayanya dulu dah pernah dibahas deh ya..lupa :D

Surti said...

emang serba susah ya Jes..apa susahnya sih abis makan sampahnya dibuang ke tempat sampah, jalannya kan gak beratus2 meter...tp, dah cek di sekitar situ ada tong sampah gak? pengalaman soalnya, dari dulu kalo mau buang sampah pasti nyari tong sampahnya susahhh bener, sampe tas jadi tempat pembuangan sementara untuk tissue, bungkus permen dan botol air mineral hihih...kayanya dulu dah pernah dibahas deh ya..lupa :D

jc said...

Heheheh.. iyah bener. Tapi kayaknya sekarang udah lumayan kok *di Surabaya loh ya* soal tempat sampah.
Memang sampah ni endless issue ya, ce.
Lah tapi yang keterlaluan kan yang di mobil dan di ruang pertemuan itu ce.

Sera Melinda said...

Nah ntu dia emank masi byk manusia d dunia ini yg kaga ngarti lingkungan. One word, 'swt'!