RSS

susahnya cari uang

Pada suatu hari yang cerah (karena sedikit mendung, tentu saja, apaan sih..), saya kedapatan chat dengan seorang teman tentang sebuah provider layanan ponsel di Indonesia. Maaf, nama dan merk tidak akan saya cantumkan daripada saya kena tuntut, enggak ada duit buat sewa pengacara dan enggak ada waktu buat pergi ke pengadilan. Jadi dia mengeluh kalau promonya provider ini sifatnya default. Jadi segalanya otomatis tanpa pelanggan meminta. Padahal, promo-nya itu ya enggak sekedar promo, tapi harus membayar, jadi setiap harinya selalu ada pulsa yang terpotong. Plis deh, hari gini gitu loh, mana ada yang gratis? 

Sebenernya sih saya setuju ama dia, enggak seharusnya provider bikin promo-nya default, karena kalau saya enggak pakai kan saya rugi, udah pulsa kepotong setiap hari, promo-nya enggak pernah saya gunakan. Tapi yang bikin saya mengkerutkan kening adalah waktu dia ngomong gini: "Telepon aja sana ke service center-nya, puas-puasin diri marahin mbak CS-nya! Hahahahaha."

Saya kemudian mikir, mencoba memposisikan diri jadi mbak CS-nya itu yang kemungkinan besar enggak ikutan bikin sistem promo-nya, yang tugasnya cuma melayani pelanggan dan yang cuma disodori rule system-nya aja untuk disampaikan ke pelanggan, terutama jika ada yang complain. Saya pasti nggak akan terima dimarahi dan dimaki-maki oleh teman saya itu. Saya pasti akan bilang, "Pak, silahkan hubungi langsung direktur saya, dan tanyakan pada beliau kenapa ini promo dibikin seperti orang nggak niat kasi promo. Jangan tanya saya, saya cuma terima jadi saja. Dan tanyakan juga, boleh nggak saya cuti besok, supaya libur dari penelepon-penelepon kayak bapak. Oya, tanyakan juga, kapan gaji saya keluar, pak? Ini sudah tanggal 1!" Saya yakin setelah itu pasti akan dapat libur terus, alias dikeluarin.

Susah ya cari uang? Customer service kayak mbak-mbak yang di provider-provider ponsel itu juga pasti kenyang dimaki-maki dan dimarahin orang. Saya pernah sih telepon dan marah tapi saya enggak pernah memaki karena saya sepenuhnya sadar orang yang saya hadapi itu bukan si pembuat sistem. Lagipula yang namanya memaki itu enggak bisa bikin puas kok, puasnya palingan di menit-menit awal, sisanya malah kepikiran terus sibuk membela diri karena sudah memaki orang lain. 

Susah ya cari uang? Para marketing kartu kredit yang biasanya suka menghadang setelah belanja di hypermarket itu juga pasti kebal juga ditolak sama orang. Ya kalau orang menolaknya dengan baik-baik, kalau sama marah-marah? Atau dengan ketus? 

Salut saya untuk orang-orang yang bekerja menerima keluhan orang, karena disitulah kesabaran diuji dan disitulah awal pembelajaran untuk rendah hati. Enggak ada yang salah dengan kerendahan hati, karena kerendahan hati adalah langkah pertama untuk mau belajar jadi lebih baik. (yakk.. sokwise.com).

Monday, 5 July 2010
2:15 pm

PS: Buddy, if you want to criticize something, at least do it with style.. ;)
PPS: gambal diambil dari sini

10 komentar ajah:

Grace Receiver said...

Hore... Saya komen pertama jadi blognya ngga nutup. Mozilla sentimen sama saya. Setiap kali mau isi komen kalau sudah ada yang komen duluan, blognya pasti nutup sendiri. Sebelum melantur, beneran mau komen. Bener banget kalau Cust. Service pasti stress harus menghadapi pelanggan yang complain melulu. Makanya saya lebih suka complain via email dan tentunya ngga lupa bilang thanks. Melalui pengamatan singkat, sepertinya keluhan kita lebih cepat ditanggapi kalau kita ngga lupa bilang terima kasih. Hehe...

Deacy said...

soal orang yg sering nawar2in di pusat perbelanjaan....bener juga, dulu saya suka sebel karena mereka suka maksa2....tapi suatu kali diingetin teman saya, tentang betapa susahnya merka cari duit....begitu juga dengan mba2 CS itu ya.....

Tapi ada juga CS nya yg memang agak menyebalkan....customer dah berusaha baik dan sopan eh dianya malah ketus...

jc said...

Hai, Selvi!! Iya nih, mozilla suka error.. pernah tu komen dari Ria udh aku publish berkali-kali via mozilla lah kok tetep ga ter-publish tho.. ;( Akhirnya aku pake opera.
Kalo via email kelamaan nunggunya kali ya? Hehehehe.. tapi memang lebih enak kalo sama2 sopan tuh...

Semoga ga dapet pengalaman kayak Deacy deh.. biasanya kalo mereka menyebalkan saya ikutan menyebalkan yang artinya aku nyolot sekalian kan aku diatas angin sebagai customer (jadi raja maksudnya hehehe). ;)

wongmuntilan said...

Setahuku CS dapat fasilitas konseling secara teratur, sehingga tidak stres menghadapi amukan pelanggan lewat telepon... kasihan juga ya...

~ jessie ~ said...

Hai, Santi!
Aku malah baru tahu tuh.. tapi make sense juga kalo enggak beneran stress lho kalo tiap hari selalu menghadapi komplen. Kl yg komplen masih sopan2 aja sih, ga masalah yah.. lah kalo yg enggak?

Kd said...

Saya dulu menghindar dari sales people seperti menghindari orang berpenyakit menular kronis. Akhirnya saya merasakan apa yang mereka rasakan ketika menjadi agen property sewaktu kuliah dulu. Dari situ, saya belajar menghormati mereka. Mereka akan mundur teratur setelah mendengar kata "tidak", "tidak" dan "tidak".

Mereka juga manusia biasa yang sama-sama mencari makan. Ngapain dipersulit :)

~ jessie ~ said...

Hai, Kd! ;)
Iya betul banget. Terkadang kita harus ngalamin yang mereka alamin dulu ya baru ngeh bagaimana menghadapi mereka dgn lebih baik. Kalau di kantor aku suka juga dapet komplain, kalau komplainnya sopan kami sih fine2 aja, tapi kalo yang udah nggak sopan itu lho.. ;)
Thanks for visiting yaa.. salam kenal! ;)

alice in wonderland said...

waduh komen saya kok ilang ya... ok diulang lagi: jadi CS itu pekerjaan yang bukan saya banget, secara saya ini emosional dan gak betah senyum atau bersikap sopan ama orang lain yang sedang memarahi apalagi memaki saya^^ Mungkin Mbak-Mbak CS itu kalo ikutan mtv boiling points bakalan menang tuh^^

wawoetz said...

beberapa tahun bekerja jadi cs, banyak pengalaman menarik, sekarang udah nggak dibagian itu lagi :( rasanya kangen :D

~ jessie ~ said...

Hai, Alice!
Iya..beberapa waktu yg lalu blogspot sepertinya error, ada comment2 yang tidak terdeteksi *tsah*.
Tapi sepertinya sih mereka juga dapet pembelajaran bagaimana menangani orang yang marah2, karena pada dasarnya org yang lagi marah2 jika ditanggapi dgn ketus dan marah2 jg, mereka malah semakin menjadi, hehehe.