RSS

love being me?

Blog saya penuh d engan sarang laba-laba, kata Alice dan adik saya. Kalau kata saya selain sarang laba-laba juga ada rumput il alang tinggi-tinggi terus ada bunyi jangkrik juga: krik krik krik, terus bunyi serigala dari kejauhan: hauuuuuu... Tapi plis, pocong, kuntilanak dan sundelbolong silahkan jauh-jauh dari blog saya.

Lagi-lagi alasan saya klasik n an membosankan banget kenapa kok tega membiarkan blog ini begitu saja. Ada apa? Ada apa? Biasa aja. Cuma pekerjaan yang rasanya kok nggak kasi kesempatan buat nge-blog sej enak gitu lho. Cari lagi deh kambing hitam. Paling asoy dah kalau udah ngomongin kambing hitam. Diri sendiri bisa diakali nggak kelihatan salah. Tapi ini beneran. Dan kalau sudah sampai di rumah, waktu saya dituntut anak saya yang sudah mulai pandai mencari cara untuk menarik perhatian

(Dan baru dua paragraf saya tulis, tiba-tiba ada deadline yang harus diselesaikan segera!)

Anyway, akhirnya saya bisa melanjutkan tulisan ini di rumah. Semoga tidak ada yang tiba-tiba telepon atau kirim email minta data atau sesuatu yang harus segera dikirimkan hari ini juga (plis plis plisss).

Saya mau ngomong apa yah? Beginilah kalau lagi enak-enaknya menulis terus tiba-tiba ada sesuatu yang menginterupsi. Ehh.. ehmm.. uhh.. okay, jadi begini. Ini sesuai judul ya.

Beberapa minggu terakhir ini saya dihantui perasaan bahwa saya bukan orang yang keren, tidak menarik dan biasa aja. Hobi saya standar: baca, tulis, ngopi dan maen wedding dash. Apa istimewanya? Saya pengen punya hobi travelling kayak Ria. Tapi kenyataannya bahkan membaca buku: Traveller's Tale: Belok Kanan, Barcelona! tidak menggugah keinginan saya untuk berjalan-jalan kemanapun yang saya pengen. Saya lebih senang menetap di suatu tempat yang eksotis, nyaman dan (kadang-kadang) dimana orang-orangnya tidak saya kenal. Bali dan Jogja adalah dua tempat yang saya pengen banget untuk tinggali. Dan for your information, di kedua kota itu enggak ada keluarga saya yang tinggal disana. Seandainya saya kepengen jalan-jalan or liburan or vacation, saya lebih senang pergi ke tempat-tempat seperti Disneyland, Movie World atau kalau di Melbourne, tempat kayak Royal Botanical Garden dan di luar kota itu: Sovereign Hill, dengan bau masa lalu yang kental. But that's it. Selebihnya saya lebih suka wisata kuliner dan tempat-tempat favorit wisata kuliner saya tentu di Indonesia. Lidah saya cinta mati sama makanan Indonesia. Waktu tinggal di Oz pun saya lebih sering masuk ke resto makanan Indo daripada model Subway atau McD atau Burger King. Apa boleh buat.

Selain itu, saya juga pengen punya hobi kayak Fanda, yang selalu bisa meluangkan waktu untuk fitness dan hunting buku-buku yang keren. Dari dulu saya kepengen ikutan fitness. Pernah saya bergabung dalam klub dan saya cuma bisa bertahan satu bulan, karena setiap kali fitness saya bawaannya mau makan lebih banyak dari porsi saya biasanya. Jadi untuk apa saya fitness? Plus, setelah punya anak, entah gimana sulit sekali squezze fitness time diantara waktu-waktu saya bekerja di kantor, urus anak di rumah dan pelayanan di gereja. Padahal, sumprit, nih perut sudah waktunya diurusin supaya nggak nampung makanan aja bisanya, tapi juga harus work out supaya burn fat (ceilah).

Hobi lain yang saya pengen adalah hobinya Aries, yang tiap minggunya hampir selalu ikutan hip hop dance dan pernah sekali saya tonton videonya saya mbathin: ih keren ya bisa ikutan begituan. Tapi lagi-lagi saya juga kesulitan bagi waktu untuk ikutan model beginian. Lha wong mau fitness aje susyeh minta ampun, apalagi ikutan hip hop dance?

Satu lagi hobi keren menurut saya: menikmati musik jazz. Ehh, saya nggak tahu kenapa kok penikmat musik jazz itu orang yang keren menurut saya. Saya sendiri jujur saja enggak terlalu bisa menikmati musik jazz. Jangankan musik jazz, musik klasik pun saya enggak terlalu doyan. Dulu waktu lagi hamil katanya kan baby-nya disuruh dengerin musik klasik, mommy-nya juga, biar rileks. Katanya lho. Tapi yang ada tiap kali saya dengerin musik klasik, hati saya bergetar-getar protes dan saya jadi gelisah. Karena saya gelisah, nyetrum juga tuh ke baby. Akhirnya saya jadi jarang banget dengerin musik klasik semasa hamil. Musik yang paling saya nikmati tentu saja musik-nya Project Pop, soundtrack-nya Disney (mulai dari film kartun yang jadul itu sampai High School Musical dan Up) dan lagu-lagunya Norah Jones.

Saya tahu setelah membaca semuanya ini pasti ada yang protes, mengapa kekerenan itu dinilai dari hobi? Lha terus dari apa? Hehehe. Sesungguhnya bener saya memang kepengen kelihatan keren karena punya hobi-hobi macam yang saya sebut diatas. Tapi apakah masih bisa disebut keren kalau kemudian tidak menjadi diri sendiri? Hobi saya baca, dan saya pernah berusaha untuk kelihatan keren dengan mencoba membaca biografi-biografi macam Bung Karno, Nelson Mandel, alhasil saya enggak menikmatinya tuh. Satu-satunya biografi yang berhasil saya lalap habis hanyalah biografinya The Fuhrer, si Hitler itu yang ditulis oleh William L. Shirer, seorang jurnalis Amerika yang berada di tengah-tengah perang yang dicetuskan Jerman berlangsung. Yang lain enggak pernah habis. Payah memang.

Semakin saya mencoba meniru orang lain yang saya nilai keren, makin jauhlah saya menjadi diri saya sendiri dan terasa enggak terasa, semakin tidak nyamanlah saya. Iya dong, apa ada yang merasa nyaman jika tidak menjadi diri sendiri? Karena itu berangsur-angsur saya mencoba kembali menikmati hobi-hobi saya yang membuat saya berpikir saya nggak keren. Dan hasilnya, hidup jadi lebih mudah. Ini bener. Dan hidup yang lebih mudah bikin saya nyaman. Ketika saya nyaman, saya bisa melihat positifnya hidup. Bahwa hidup masing-masing manusia sudah keren dengan cara yang berbeda-beda dari sononya tanpa perlu diubah-ubah sedemikian rupa.

Banyak yang iri dengan Agnes Monica. Dengan kecantikannya. Dengan suaranya yang bagus. Dengan popularitasnya. Tapi pernahkah ada yang iri dengan kerja kerasnya, latihan-latihan vokalnya? Bagaimana dia membangun karirnya sejak kecil? Bagaimana dengan popularitasnya, apapun yang ia lakukan selalu bisa memancing pro dan kontra? Ibaratnya, pandangan masyarakat akan berbeda jika saya yang nendang kucing di jalan dan Agnes Monica yang nendang kucing. Dan barangkali dengan kecantikan dan popularitasnya dia bisa dibuntuti dan digangguin orang-orang aneh? Ah.

Tapi begitulah. Semoga tidak ada orang yang kayak saya, atau lebih parah lagi jadi copycat orang yang terkenal. Menjadi diri sendiri jauh lebih keren daripada meniru.

Saturday, 9 October 2010
7:55 am

PS: gambar diambil dari sini, sini, sini, sini, sini, dan sini.

12 komentar ajah:

wongmuntilan said...

Tenang aja Jess, menurutku kamu keren kok. Semua orang pasti punya sisi kekerenannya sendiri-sendiri kok, cuma ada yang digali, ada juga yang nggak. Hobiku juga nggak ada yang keren. Kamu percaya gak kalo sekarang aku baru kecanduan merajut, sampe-sampe belanja 100 ribu di craft shop, karena kalo belanja segitu enci pemilik tokonya mau ngajarin merajut apa aja, hehe... ^^
Biarin deh nggak keren, yang penting bisa bikin hepi ^^

~ jessie ~ said...

Eh, kamu juga keren lho, Shan. Bisa nyanyi Nessun Dorma dan lagu2 klasik lainnya. Sumprit, aku juga pengen bisa, tapi ga doyan ;(. Terus baca buku2 sejarah China itu juga keren, aku pengen juga tapi lagi2 ga doyan *hueee*. Dannn.. eng ing eng.. merajut?? Hanya orang tekun yang bisa kecanduan merajut! Hebat!!! ^^b
Iyah yang penting bikin hepi dannn.. jadi diri sendiri hehehehe

Grace Receiver said...

Jessie keren koq, kan bisa nulis script drama. Yg bilang Jessie ngga keren pasti orang itu sama sekali ngga keren. Haha...

~ jessie ~ said...

Ehh.. Selvia juga keren! Pecinta motorcross, penulis, penyuka film, wadaww... Yg bilang Jessie ga keren ya Jessie sendiri jadi Jessie ga keren ya? Hehehehehe ;p

pend said...

blog-nya keren, bakal sering mampir niii ... salam kenal !!!
^^
-p-

~ jessie ~ said...

Hi, Pend! Lagi pregnant yah? Seru deh keliatannya heheh *keliatan abis visit blog Pend*
Thanks for visiting ya. Thanks jg dibilang keren hehehe. ;p

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

jes...menurutku kowe keren....tulisanmu bagus2 dan bermakna. tidak cuma omong kosong dong. menurutku kowe berbakat menggoreskan pena..or dalam hal ini menggoreskan keyboard.
hobiku yang ga keren: nonton film2 korea yang ga intelek dan garing..tapi yang penting hepi hehe

Melinda said...

Hobi baca buku keren kog, jes.
Euhh, ak y pingin punya byk wkt buat baca, secara skg byk buku numpuk pada blm dibaca! X(

jes, rekomen dunk novel2 apik... ;D

tp emank ak jg sempat pingin pny hobi2 unik bin keren kyk yg km tls noh, tp apa daya, i'm what i'm. :D

~ jessie ~ said...

@Kristina: Heeyyy.... kamyu jugak keren koookkkkkkk.... Tulisanmu juga walaupun judulnya curcol tapi tetep ada maknanya *ini bener, ga bohong, sumprit*.

@Melinda: Mei, bukunya apa dulu hingga jadi keren hahaha. Aku juga nih, rada kesulitan bagi waktu kalau untuk bener2 baca. Hehehehe. Makanya nggak pengen punya anak kedua soalnya sekarang sudah sedikit menikmati *sedikit, Mei, sedikit*. Buku-buku bagus? Uhm... Yg The Black Magician itu udh baca? Itu keren jg tuh. Mau yang indonesia or inggris?

Ari - Studio3 said...

just be yourself and you're nobody.

Percayalah, apa yg kita lihat, kadang bukanlah yg sebenarnya. Setiap orang itu unik & keren :)

~ jessie ~ said...

Ari, nobody's perfect, well, but I'm nobody. ;)
Thanks yaa.. Ari juga unik dan keren tuhh... Jago pisan potonya euyyyy! ;D

Sri Riyati said...

Aku slalu bilang, "Banyak orang yang emang terlahir keren, tapi aku bukan salah satunya,"

Wah, aku disebut2 di blognya Jessie!!!! (mudah ge-er tanda rak keren blas). Jess, menurutku standar keren itu relatip banget, dan menurut standarku jelas kowe keren banged. Sumprit. Soalnya banyak orang yang memecahkan rekor buat hal2 nggak penting abis: makan cabe paling banyak, berdiri satu kaki paling lama, ngoleksi tisu bekas pakai paling banyak, duduk di depan tivi paling lama, atau nggelindingin jeruk pake idung. Mereka dapet banyak duit karena mecahin rekor! Rak penting blas.(ini bener lho, coba baca:http://mrjam.typepad.com/diary/2009/02/worlds-most-pointless-records.html#more)

Kita bisa jadi keren atau sebaliknya pake standar kita sendiri. Contohnya aku, kalo mau aku lihat secara keren: bhw aku flexibel, berjiwa bebas dan nggak pemalu. Secara tidak keren: gangguan pemusatan perhatian, labil, malu2in. Nah, tergantung mo pilih yang mana. Menurutku Jessie: non konformis, kreatif, yummy mommy, penulis yang segar. Aku rasa kamu harus berhenti make standar orang lain buat diri sendiri. Pake aja baju sendiri, jangan minjem, nanti kedodoran...