RSS

hal-hal aneh di indonesia

Pulang dari Australia, saya semakin merasa bahwa kebiasaan-kebiasaan orang Indonesia ini aneh adanya. Sekali lagi, bukannya saya nggaya karena baru pulang dari luar negeri. Sebelum berangkat pun saya sudah merasakan keanehan-keanehan itu sih, tapi begitu melihat dunia luar Indonesia, saya semakin merasa aneh.

Hal-hal aneh itu antara lain:

1. Sebagai negara yang suka berkoar-koar tentang pornografi (yang objek utamanya jelas cewek! Cewek yang ga boleh begini, cewek yang ga boleh begitu.. behhhh yang napsu cowok yang disalahin ceweknya!), angka perkosaannya jauh lebih tinggi dibanding negara-negara lain.

2. Orang-orangnya pengen serba cepat, ga peduli dengan yang lain. Terutama dalam hal antri! Saya sering sekali diserobot orang. Pernah ni di suatu acara yang ada makan-makan prasmanan saya lagi antri trus ketemu temen lama. Jadi saya ngobrol dan nggak nyadar kalo orang di depan saya udah maju. Waktu saya nyadar, di depan saya sudah ada orang lain! Jadi saya langsung misuh deh. Trus pernah juga lagi ngantri diserobot orang lagi, sampe saya bilang saking emosinya: "Pantes Indonesia nggak maju-maju. Wong antri aja kaga bisa!"

3. Kalo di jalan buta warna. Itu iklannya rokok, tapi saya setuju banget. Kadang-kadang biarpun lampu udah merah, eh diterobos aja tuh.

4. Dasar negara Indonesia dari dulu itu: Bhinneka Tunggal Ika yang artinya Berbeda-beda tapi tetap satu jua. Jadi biarpun beda warna kulit, ukuran mata, suku bangsa atau ras dan agama, kan mustinya tetep rukun-rukun aje ya. Tapi sekarang ada kelompok-kelompok tertentu tuh pengennya semua sama. Sama suku bangsanya, sama warna kulitnya, sama agamanya, padahal justru yang beda itu lho yang bikin seru. Emangnya kenapa sih kalo beda?

5. Orang-orang di negara ini lebih suka ngebelain negara-negara yang belakangan ditemukan bahwa mereka sama sekali tidak membantu Indonesia di saat Indonesia sedang mengalami kesulitan (i.e.: tsunami, lumpur, etc). Bahkan ada negara yang berani terang-terangan meng-klaim budaya Indonesia jadi budayanya. Jadi negara-negara macam US, Australia, etc yang suka ngebantu kita kalo ketimpa musibah, malah dibenci tuh. Aneh kan?

6. Yang punya jalan bukan yang bayar pajak, tapi angkutan umum. Makanya kalo diitung-itung saya lebih sering berbuat dosa kalo lagi di jalan berkendara. Abisnya kadang-kadang bemo bisa tiba-tiba berhenti di jalan karena ada penumpang melambai.

7. Para perempuannya masih mau aja di-poligami. Emang cowok cuman satu??? Buka mata, buka hati dong!

8. Udah tahu tiap tahun tuh selalu banjir ehhh tetep aja yang dibangun mall muluuuuu. Kaga pernah ya mikir ngebangun taman/park gitu. Eh, tapi wong taman di Surabaya aja, dibangun bagus-bagus eh pengunjungnya kaga bisa ngerawat. Yang dijadiin tempat pacaran lah, temboknya dicoret-coret lah, lampunya diambil lah, sampah dibuang sembarangan lah.

9. Orang-orangnya kalo ngerokok jadi buta. Nggak peduli di gedung ber-AC kek, nggak peduli ada orang hamil kek, nggak peduli ada bayi ato anak-anak kek, yang penting mah mereka mo nyemburin asap ya nyemburin asap!

Nah... kalo saya terusin daftarnya nih... wah bisa nggak abis-abis! Kapan-kapan aja ye diterusin lagi. Hehehehehe. Ato ada yang mo nambahin?

Monday, 26 November 2007
3:08 pm

7 komentar ajah:

evelyn said...

Aku setuju dalam semua point.
Intinya adalah itu lah Indonesia...
Sudah nggak perlu komen lagi, semua sudah jelas kok!

********Icha******** said...

Well, selamat datang di Indonesia. :D:D.. Anyway, mau gimana lagi, mau dirubah pun kalo dari masing2 individunya ga ada niatan ya sama aja. Mungkin perlu kali yah dibuat reality show yang kalo mau antri dan sopan, ga ngerokok, dll itu dikasi duit. wakakka... sapa tau berhasil:P

~ jessie ~ said...

Iye bener... tapi seringnya pemerintah mulu yang disalahin. Ya... pemerintah ada andilnya jg sih... tapi orang2nya jg susah diatur! Mustinya tambah 1 poin tuh yaitu: BUANG SAMPAH SEMBARANGAN!!! Sering banget ngeliat di jalan orang buang sampah dari jendela mobil. Weh weh weh.. pantes banjir dimana-mana... pantes sungai-nya surabaya tercemar sehingga penduduknya mulai kesulitan dapet air yang kualitasnya bagus. Weleh weleh....

Anonymous said...

halo Mba jessie,, cuma mo ngasih pendapat,, biar kita lebih objektif (tp hak Mba Jessie bila tidak suka poligami, dan memang hal ini berat untuk wanita, secara mereka dirugikan)
selama wanita mau dipoligami,, ya itu hak dia(tapi si pria juga harus minta persetujuan istri), pemerintah tidak melarang, ada agama yang tidak melarang,,

memang menurut wanita,, cinta bukan hal yang bisa dibagi(pria juga bgitu),, tapi bila niat untuk poligami untuk hal yang baik apa yang perlu ditakutkan,, wanita juga harus memilih calon suami yang BENAR2 BAIK,, jangan sampai tertipu,bukan hanya mainan(orang yang tidak berpoligami pun ada yang main2 dalam pernikahan),, bayangkan nasib janda2 yang dtinggal suami yg tidak bertanggung jawab,, dengan poligami qt dapat menolongnya, walupun bisa juga tanapa poligami,,

jadi poligami ialah suatu cara untuk qt dapat menolong sesama,, menghindarkan dari fitnah/selingkuh, walaupun pasti qt harus mengorbankan sesuatu dan itu adalah Cinta,, qt harus rela membaginya (tapi bila niat pria itu tulus pasti si wanita akan tetap merasakan hangatnya Cinta)

dan saya tidak setuju dengan poligami atas dasar nafsu si pria,, pengen punya istri banyak, tapi ngasih makan aja susah, pengen nikmatnya seks doang, nga ngasih nafkah lahir(sandang pangan papan) dan batin(agama),, dan sayangnya hal ini yang sering diberitakan

thank atas perhatiannya,, please don't hate poligami,, take the good sides

Anonymous said...

oh iya,, please Mba jessie jangan marah ya,,

saya ngerti pendapat mba jessie,, dan tulisan di atas merupakan pendapat saya juga,,

mudah2an menambah pemahaman kita,,

jc said...

Hai anonymous! Saya nggak tau musti manggil situ nih mbak ato mas.. abis situ nggak tulis nama sih. Mustinya situ tulis nama atuh... kasi pendapat segitu panjang kok ga tulis nama.

Opini tambahan saya begini:
Memang haknya perempuan mau di-poligami ato nggak, negara ga ngelarang, dan ada agama yang nggak ngelarang. Tapi kalo poligami dibilang sebagai salah satu bentuk pertolongan daripada mereka selingkuh saya kok nggak setuju ya... Ya mestinya si pria dong tahu diri.. udh punya istri kenapa masih jatuh cinta ama yg laen? Tapi ntar situ jawabnya: namanya cinta mau gimana... Ya cinta nggak akan tumbuh kalo nggak disirami! Saya nggak percaya pada CINTA PADA PANDANGAN PERTAMA. Kalo lihat cewek terus ada rasa di dalam hati, itu kayaknya baru suka deh. Kalo rasa suka itu nggak diterusin, tapi cuma brenti sebagai rasa suka, saya rasa nggak masalah. Tapi kalo udh ada istri trus masih bisa bilang cinta ama yang lain... ampun dehhh plis lah yaow... itu mah kemauannya dia. Dia nggak puas cuma satu. Saya rasa yang banyak muncul di media sekarang adalah pro-poligami, bukan kontra-poligami. Betul?

Saya setuju dengan pendapat situ kalo perempuan harus betul2 pilih calon suami yang baek. Tapi saya nggak setuju dengan statement situ: *walaupun pasti qt harus mengorbankan sesuatu dan itu adalah Cinta,, qt harus rela membaginya (tapi bila niat pria itu tulus pasti si wanita akan tetap merasakan hangatnya Cinta)*. Korbannya bukan cinta, tapi jiwa perempuan itu sendiri. Akan selalu ada korban dalam poligami. Tapi kalo orangnya udh siap berkorban demi poligami, ya monggo...

Ya memang yang nggak poligami aja banyak yang maen2 dengan pernikahan! Makanya jangan ditambah dengan poligami.. hehehehe...

Sama seperti situ dah... jangan marah, ini juga opini saya. Saya memang membenci poligami bukan karena itu didukung agama tertentu, tapi atas nama perempuan. Sebagai perempuan saya nggak rela sesama saya perempuan diinjak-injak harga diri dan martabatnya. Terima kasih! Merdeka!

desi_yoanita said...

hohoho..izinkan saya menambahkan pendapat saya :)

Dear Mr/Ms/Mrs. Anonymous,
saya sama sekali tidak setuju dengan poligami, apalagi atas nama 'menolong sesama' dll. yang saya yakini, pernikahan adalah untuk satu pria dan satu wanita. kalau nggak, kenapa Tuhan waktu itu nggak nyiptain 1 Adam dan 2 Hawa, atau lebih? dan kenapa tulang rusuk laki2 yang hilang cuman 1? kenapa nggak semua tulangnya aja hilang dan dicari di mana2?
aaaah, jujurlah...kalau semua laki2 disurvei dan mau jawab jujur, sebenernya apa iya niatnya emang mau menolong dan menghindarkan perselingkuhan? perselingkuhan tuh definisinya tidak setia pada pasangannya. dan menurut saya poligami adalah perwujudan dari ketidaksetiaan itu. saya seorang wanita, dan saya lebih baik mati dengan harga diri saya dari pada saya dinikahi secara poligami oleh orang dengan alasan mau menolong saya!
lagian, yang saya lihat, istri kedua dan berikut2nya adalah wanita yang lebih cantik, lebih muda, lebih sexy. aaah...kenapa yang butuh ditolong selalu lebih cantik, muda, dan sexy yaaaa??
kalau mau disurvei juga, adakah wanita yang rela dimadu???
ayolaaah...be realistic!!
dan alasan poligami diizinkan asal bisa memberi keadilan...ah! bagi saya omong kosong!!!

maafkan kalau saya kasar, tapi ini negara bebas dan demokrasi kan? saya juga bebas beropini (UUD ps 28)

adios!