RSS

me against racialism


Coba bayangkan diri saya:
- tubuh kecil
- mata sipit
- kulit kuning
- rambut ikal

Orang-orang bilang saya keturunan tionghoa padahal sumpah pemuda (daripada sumpah mati? ya tho?) saya ga bisa ngomong mandarin. Nggak usah bahasa mandarin, sekedar nggocap, nggoceng, nggomban aja saya masih harus mikir dulu. Kalah sama penjual sayur di pasar yang katanya bukan keturunan tionghoa. Dulu malah waktu saya lagi beli oli di bengkel dekat kost-kostan, saya tanya berapa harganya sama bapak yang jual. Bapak itu kulitnya legam, matanya membelalak lebar, berkumis. Khas orang Indonesia asli, bukan? Tapi... dia menyebutkan harga oli itu dengan bahasa macam nggocap, nggoceng dan nggomban! Buset dah, jawab pake bahasa indonesia aja nape? Pusing tujuh keliling-lah saya karena yang diucapkan itu sama sekali tidak terdengar familiar di kuping. Jadi dengan alasan ambil duit dulu di kost, berteriaklah saya pada seluruh teman-teman kost. Begini teriak saya: "Ada yang tau, bunyi ini artinya apa ga???" Nah, karena saya cuma mencoba menirukan dan belum tentu yang aku tirukan itu sama dengan ucapan bapak tadi, alhasil teman-teman kost tidak berhasil meredam kepanikanku. Ada teman menyarankan: "Tanya aja ama bapaknya, kali dia ngawur!" Lah, iya kalo ngawur? Kalo bener? Kan malu saya! Akhirnya saya ambil uang 20rb-an dari dompet dengan asumsi harga oli nggak sampe segitu-lah. Ternyata harganya 18rb. Lah canggih bener kan bapaknya?

Nah, with my poor mandarin kalo ditanya saya ini orang apa ya saya jawab: orang Pekalongan atau Indonesia dong! atau yang jelas bukan orang-orangan. Jarang sekali saya menjawab: tionghoa keturunan. Tapiiii... saya ingat, saya pernah sakit hati betul waktu dulu saya pulang sekolah semasa SMP naik becak di hometown saya tiba-tiba ada tole-tole (panggilan orang jawa tengah untuk anak laki-laki) naik sepeda lewat di samping becak dan berteriak: "Dasar cino!" Wuah, rasanya hati ini panas dan pengen ngelempar sepatu ke tole-tole itu. Pernah juga saya diteriakin: "Cino!" Sampai saya kudu mengelus dada dan bertanya-tanya: Kalo saya cino memangnya kenapa? Apa harus diteriakin kayak maling? Saya juga nggak pernah neriakin mereka "Jawa!", lha wong menurut saya semua orang biarpun suku bangsa beda-beda itu sama saja. Sama-sama manusia! Memangnya saya minta dilahirkan dengan mata sipit, kulit kuning dan memang keturunan cina (yang tidak bisa bahasa cina, malah lebih mahir berbahasa jawa)?

Teman saya pernah bertanya sama saya: Kriteria cowok lu kayak apa sih?. Dengan lantang saya menjawab: SEIMAN! Dia tanya lagi: Kalo bukan chinese tapi seiman, gimana?. Ya saya jawab lagi dengan nada sedikit bercanda: Ya nggak papa, yang penting ganteng. Emang yang ganteng cuman chinese doang?. Dia tanya lagi: Emang pernah naksir orang bukan chinese? Ya saya jawab: Pernah. Anak band tuh dia. Cakep. Dia ngeliat saya jadi agak aneh gitu, terus tanya lagi: Tapi lu kawinnya tetep sama orang chinese.... Lah, tambah aneh kan pertanyaannya? Ya cinta saya mendarat ke dia trus mo gimana? Saya cinta pacar yang sekarang jadi suami saya bukan karena dia keturunan china, tapi karena apa yang ada pada dia itu melengkapi apa yang ada pada saya! Dan yang terpenting, kami SEIMAN.

Dan saya tetap terheran-heran pada orang Indonesia. Beda suku bangsa kok jadi masalah. Beda warna kulit kok mau disamakan (lihat aja tuh iklan-iklan produk kulit). Beda agama kok suka berantem dan saingan. Aneh... aneh... aneh....

Tahu nggak kenapa pelangi itu indah? Karena warna pelangi nggak hanya satu, tapi banyak.

Thursday, 29 November 2007
11:32 am

I have a dream that my four little children will one day live in a nation where they will not be judged by the color of their skin but by the content of their character.
(Martin Luther King)

5 komentar ajah:

********Icha******** said...

[quote]Tahu nggak kenapa pelangi itu indah? Karena warna pelangi nggak hanya satu, tapi banyak.[/quote]

keren nih... gue suka banget ama kalimat ini... ini kalimat hasil dari meditasi dan semedi atau memang udah warisan dari leluhur yah ce.. hihihi?

~ jessie ~ said...

Wei... masa bolehnya cuman quote ato dapet warisan dari leluhur hehehehe. Bukan hasil semedi lah... tapi dari hasil yoga *loh kok tambah ga nyambung ya?? hehehehehe* Hiak hiak... keren ya? Asik asik asik... Maacih *blushing*.

********Icha******** said...

wakakakakak...... sami sami.........tapi bagus juga nih buat pembelajaran untuk orang2 yang suka racialism.... biar ga sembarangan bertindak. kalo aja semua orang berpikiran untuk membuat "pelangi" itu, pasti kita hidup dengan aman... tentram... damai...sentosa....

*win* said...

Tahu nggak kenapa pelangi itu indah? Karena warna pelangi nggak hanya satu, tapi banyak.

Warna pelangi itu banyak, tapi setiap bagian harus tahu warnanya masing-masing dan posisinya di dalam pelangi, kalau tidak bisa jelek pelanginya... bisa-bisa gak bisa dinyanyikan lagi...

So... have you aware of your own color and act as one? :P

~ jessie ~ said...

Tahu nggak kenapa pelangi itu indah? Karena warna pelangi nggak hanya satu, tapi banyak.

Kayaknya kalimatku yg satu ini jadi kontroversial ya hehehehehe. Memang benul apa kata *win* (whoever you are hehehehe), harus tau warna masing2 dan posisi. Sampe sekarang aku ini di posisi warna... apa hayooo???