RSS

to serve, to be faithful

"Saya tidak dipanggil untuk berhasil, tetapi untuk setia...."
~ Bunda Theresa ~

Saya dapat quote ini pada waktu saat teduh kemaren pagi. Buat kalian yang pake Renungan Harian sebagai panduan untuk saat teduh, pasti tahu. Dan kata-kata ini tiba-tiba jadi kekuatan baru buat saya. Saya sudah mulai pelayanan sejak kecil, bahkan sejak masih orok, mami saya bawa saya ikutan paduan suara gerejawi. Mulai dari nyanyi *saya suka nyanyi lohhh... tapi sayangnya orang lain ga suka denger suara saya... hiksss*, nari *ga percaya???*, jadi sie acara *paling sering nih!*, pemain musik dan sekarang terlibat di teater gereja. Saya bersyukur Tuhan udah pake talenta-talenta yang Dia beri buat jadi berkat bagi orang laen.

Buat saya, pelayanan dulunya ya cuma gitu aja. Pokoknya kasi yang terbaik dan that's it. Sekarang, buat saya, to serve is more complicated than it seems. Saya mulai notice, tiap kali saya pelayanan, sering sekali tiba-tiba banyak masalah, gangguan, yang sering kali pula masalah dan gangguan-gangguan itu bikin saya pengen mundur dari pelayanan itu karena merasa ga layak. Itu juga yang saya rasakan bulan-bulan terakhir ini. Ada pelayanan, ada masalah. Banyak pelayanan, banyak pula masalah. Awal-awal tahun 2005, saya dan teman-teman komisi pemuda gereja ngadain persekutuan gabungan sek-klasis Banyuwangi. Untuk nyiapin itu, juga ada masalah-masalah. Misalnya, anggaran yang tiba-tiba nggak cukup, salah satu panitia yang mengalami kecelakaan sepeda motor, dan lain sebagainya. Terus, kalo diinget-inget, saya pernah pelayanan drama yang dibikin gede untuk charity (tahun 2005 kayaknya, bisa dilihat di archive deh hehehe), tiba-tiba ada banyak masalah. Yang nggak dapet-dapet gedung untuk maen, yang tiba-tiba ada pertengkaran yang menyebabkan salah satu pemain pengen mundur, yang salah satu pemain utamanya kena cacar air beberapa hari menjelang latihan, banyak deh! Hingga saya menyadari satu hal, semakin besar pelayanan yang diberikan pada saya, semakin besar pula godaan yang akan saya hadapi.

Tahun lalu, saya diminta jadi MC. Eladalah kok suara saya sempet ilang seminggu sebelum pelayanan. Udah gitu, sempet ada masalah juga dengan hubby. Paskah kemaren, saya diminta jadi MC lagi, kok ya beberapa minggu sebelumnya saya terlibat masalah besar yang diikuti pertengkaran hebat dengan seseorang yang saya anggap seperti sodara. Terus, saya kan juga dijadwal jadi organis tuh di gereja saya, tiap kali mo pelayanan kok ya pas alarm saya nggak bunyi *bukan excuse nih... sumpah pemuda, alarm sudah saya siapin seperti hari-hari biasa, tapi kok ya ga bunyi, anehhh*, alhasil saya harus terburu-buru untuk ke gereja. Tau sendiri kan, persiapan yang terburu-buru hasilnya bisa aneh-aneh. Contoh: buku lagu yang ada akordnya ketinggalan, padahal udah disiapin!

Ngaku nih, kelemahan terbesar saya mungkin adalah: SHOW OFF. Saya enjoy betul ada di panggung. Setiap ada orang yang nawarin saya jadi MC atau pemain dalam drama atau Koor. Acara, jawaban saya bisa dipastikan: ayukkkkk! Dan suatu kebanggaan dan kebahagiaan buat saya kalo pas saya jadi MC, jemaat ato pengunjung yang hadir itu banyak, ato misalnya ada yang muji dan bilang sesuatu yang enak di kuping perihal pelayanan saya. So, begitu menyadari hal itu, satu doa yang selalu saya panjatkan sebelum pelayanan adalah: biarlah nama Tuhan saja yang dipermuliakan, bukan nama saya. Jadi tiap kali saya jadi MC, saya nggak akan peduli berapa orang yang hadir, saya hanya peduli tentang seberapa tulus hati yang saya berikan buat Tuhan lewat pelayanan itu. Mau cuman 5, atau 10 atau 20, dan biarpun 100 pun, saya nggak terlalu peduli. Biar Tuhan aja yang bekerja lewat saya supaya jadi berkat buat mereka. Begitu juga dengan main drama, saya nggak mau terlalu peduli dengan berapa jumlah penonton, yang penting pesan untuk mereka tersampaikan. Dan pesan itu tersampaikan atau tidak, bukan urusan saya, tapi urusan Roh Kudus. Urusan saya adalah: GIVING THE BEST FOR HIM.

So, ketika anak-anak pemuda di gereja saya mo ngadain malam penggalangan dana lagi, saya sempet ngomong ke salah satu teman saya: kudu siap godaan lho ya... coz ini acara besar. Dan emang tuh... dari masalah satu muncul masalah lain. Dari masalah lain, berkembang jadi masalah yang lebih besar. I juz hope everything will be getting better for a month ahead before the show.

Buat temen-temen yang pelayanan, apapun, besar atau kecil *meskipun saya ga terlalu setuju dengan istilah ini*, nggak usah kaget kalo misalnya tiba-tiba ada begitu banyak masalah menjelang hari pelayanan. Itu berarti iblis takut dengan pelayanan kamu yang akan dipakai secara luar biasa oleh Tuhan yang bisa jadi berkat buat orang banyak. Yang penting: DOA dan BERSERAH, selanjutnya terserah DIA. Karena kita tidak dipanggil untuk berhasil, tapi untuk setia. *You're on, Mother Theresa!*

WHEN YOU BELIEVE
Many nights we've prayed
With no proof anyone could hear
In our hearts a hopeful song
We barely understood

Now we are not afraid
Although we know there's much to fear
We were moving mountains long
Before we knew we could

There can be miracles, when you believe
Though hope is frail, it's hard to kill
Who knows what miracles you can achieve
When you believe, somehow you will
You will when you believe

In this time of fear
When prayers so often prove in vain
Hope seems like the summer birds
To swiftly flown away

Yet now I'm standing here
My heart's so full I can't explain
Seeking faith and speaking words
I never thought I'd say

They don't always happen when you ask
And it's easy to give in to your fears
But when you're blinded by your pain
Can't see your way straight throught the rain
Small but still, resilient voice
Says love is the relief

Wednesday, 30 April 2008
2:55 pm

un-favorite things



Pasti pernah denger lagu soundtrack
Sound of Music yang judulnya My Favorite Things kan? Kali ini saya mo ngomong tentang kebalikannya. Ya tentu aja kebalikan favorite things saya. Kenapa saya tiba-tiba ngomong tentang my unfavorite things? Disebabkan kemaren saya ketemu orang yang bikin saya geleng-geleng kepala. Hare gene masih ngelakuin itu???
Saya paling nggak suka kalo:


1. Lihat orang buang sampah sembarangan
Sebagai salah satu anak jalanan *maksudnya setiap hari pasti turun ke jalan gitu loh, kan ngantor pake sepeda motor!*, saya sering sekali lihat orang buang sampah seenak udel. Kemarin saya lihat anak muda naek sepeda motor, terus dengan enaknya ngebuang sampah minumannya di pinggir jalan. Jadi sambil tuh motor jalan, sambil dibuang. Waktu saya nyalip, saya lirik mereka - kepengen tahu kayak gimana sih rupa orang yang buang sampah sembarangan ini? Abis ngelirik saya berdoa: Semoga mereka bukan termasuk mahasiswa di kampus tempat saya bekerja! Kalo iya, kan bikin malu! Masa orang berpendidikan masih buang sampah sembarangan?? Bayangkan aja, dulu, sebelum isu Global Warming ini mencuat kayak sekarang, masih banyak orang yang buang sampah tidak pada tempatnya. Sekarang, setelah isu Global Warming ini diteriakkan dimana-mana, kok ya masih banyak juga orang-orang yang buang sampah sembarangan. Jadi ya... saya nggak heran kalo Indonesia ni banjir dimana-mana. Indonesia sering banjir nih bukan karena kelebihan air, tapi karena mereka terlalu malas pake otak mereka untuk memerintah diri mereka sendiri untuk buang sampah pada tempat yang telah disediakan! Jadi kalo sampe saya denger ada orang ngomel Banjir mulu! sambil buang sampah seenaknya ya... mungkin saya samperin kali ya... Nah elo dan sampah loe tuh yang bikin banjir! Saya juga pernah nonton berita di tivi yang nayangin pekerja pemda caught in the act sedang buang sampah di pinggir jalan *of course bukan di tempat sampah*. Nah... kalo dari pemerintahnya sendiri kasi contohnya udah jelek kayak begini, gimana rakyatnya?? Kan rakyatnya bakal mikir, wong yang diatas aja begono ngapain kita begini??

2. Lihat orang ngerokok tanpa peduli dia dimana dan bersama siapa
Waktu dulu saya hamil di Melbourne, tiap kali nunggu di tram stop atau bus stop atau dimanapun, terus ada orang mo ngerokok dan dia lihat ada orang hamil di dekatnya, dia pasti menyingkir jauh-jauh. Tapi disini... kayaknya too good to be true deh ya.... Mo di warung kek, mo di mal yang ber-AC kek, mo ada orang hamil kek, mo ada bayi kek, tekek kek kalo mo ngerokok ya tinggal kebal kebul ajah. Saya pernah menghardik om-om gara-gara ngerokok di dekat anak saya. Prinsip saya: Gue nggak peduli lo mo ngerokok en ngebunuh diri lo sendiri, tapi jangan bawa-bawa gue dan keluarga gue!!! Intinya, kalo mo ngerokok, jauh-jauh gih ke tempat yang nggak ada orang ato ke tempat yang isinya cuman perokok-perokok aktif, biar saling berbagi asap dan racun buat paru-paru.

3. Denger ada orang ngomong kalo cowok lebih hebat dari cewek
Plis dehh..., idup di jaman purba lo??? Jaman sekarang, apa sih yang cewek ga bisa? Malah ada yang cewek bisa tapi cowok nggak bisa. Apaan tuh?? Cowok nggak bisa hamil, nggak bisa melahirkan *ya iyalah wong hamil aja nggak bisa apalagi melahirkan*, dan tentu saja nggak bisa menyusui! Punya anak dan bisa menyusui tuh menurut saya merupakan anugerah terindah yang pernah saya miliki. Pernah terpikir nggak sih ada makhluk mungil yang begitu rentan yang begitu bergantung pada kamu dan kamu bisa memberikan bagian diri kamu ke dia? Ajaib, tahu nggak? Cuma Tuhan yang bisa bikin begitu. Udah gitu, cewek bisa pake rok atau celana (tiga perempat, nggantung, pendek, setengah lutut, ketat), lah kalo cowok? Jadi sebel juga kalo saya denger cowok atau cewek yang bilang cowok pada umumnya lebih hebat dari cewek. Dari tiga my unfavorite things, yang paling nggak gue suka tu yang nomor dua. Karena selain kepala saya tiba-tiba pusing dan sesak nafas, darah juga jadi tinggi. Pasti bawaannya pengen nyolot en nyemprot tu orang. Jadi kalo misal lihat ada orang ganteng tapi terus dia ngeluarin rokok dan ngerokok di depan saya, saya langsung ilfil. Dijamin!

Friday, 25 April 2008
3:25 pm

ps: Happy birthday, Bro Aries!!! Tambah bijak, tambah keren... tapi jangan ngerokok yaakkkk... biar tambah keren lagi! Hehehehe...

another tag about true love

This is another tag I've got from Icha. Thank you, Icha!

The Rules:
*Copy the questions and answer them honestly!

1. What does true love mean to you?
True love is when you are prepared to give unlimited forgiveness to him/her and when you are still with him/her even though you know what's bad or very bad of him/her.

2. How do you know you're really in love?
Most of the time, I didn't know when and how, but suddenly it just happened. I think it's when I not only think about me myself, but also him.

3. How many times in your life have you fallen in love?
Twice or three times, I think. But to crush on someone --> many times! ;p

4. Have you ever fallen out of true love because you were mad at the moment?
What? No way!

5. Do you feel love and physical attraction are the same thing?
Absolutely not! But physical attraction could be the first trigger to get love.

6. If your true love became ill or disfigured, would you continue to love them the same way?
Only if his heart is still in the same place... sure, why not?

7. Should anyone else be able to tell you who to love or not love?
Only if they are willing to be told by me who to love or not love, otherwise, go away from my private area!

8. Do you believe people that ended up divorced were ever truly in love?
Nah, I don't think so. Please see my answer for question number 1.

9. Would you give up something you want for someone you love?
Well, unfortunately, yes. Because true love needs sacrifice. That's what Jesus did, rite?

10. If you truly love someone, do you feel it should be unconditional?
It is supposed so.

Now... should I tag someone else? I think I should.... Hmmm.. so I'm tagging Lisa Boed, Surti and Irish. Hidup perempuan! *Loh kok?*

Friday, 18 April 2008
11:15 am

multitasking: good or bad?


Pernah dengar istilah multitasking kan? Buat yang nggak terlalu ngeh dengan istilah ini, gini nih penjelasan ala jessie. Multitasking itu adalah melakukan beberapa pekerjaan sekaligus dalam waktu yang bersamaan. Dulu waktu saya masih kuliah, ga kepikir deh kayak begini. Jadi satu pekerjaan ya saya selesaikan cepat-cepat supaya saya bisa kerjakan pekerjaan yang selanjutnya. Tapi waktu saya tinggal hampir setahun di Melbourne en dapat pekerjaan di Japanese Restaurant, saya mulai belajar tentang multitasking. Tahu sendiri kan orang Jepang kalo kerja gimana. Quick, quick, quick! Tidak ada berlambat-lambat ria. Satu menit satu pelanggan terlayani. Buset dah....

So jadilah saya mulai belajar bagaimana melakukan beberapa pekerjaan sekaligus di waktu yang sama. Apalagi, pindah ke rumah baru, mulai ngurusin segala sesuatunya sendiri, wajib hukumnya tuh untuk kerja banyak hal! So, misalnya nih... kalo mo steril botol-botolnya Vinn, saya ga cuci botol-botolnya dulu terus baru merebus airnya. Tapi sambil cuci, sambil air juga direbus, jadi begitu botol udah selesai dicuci, air udah mendidih, tinggal cemplungin deh.... Jadi model-model kayak gitu lah. Itu juga berlaku dalam mengerjakan tugas-tugas saya di kantor. Bagus kan? Bagusss....


Tapiii... ada tapinya nih.... Gawatnya, kadang-kadang kalo saya bangun pagi terus bikin sarapan dan nasi kepal (saya jualan nasi kepal lohhhh, ada yang mo beli? *kok jadi promosi yak??*), saya juga melakukan... saat teduh. Tragis, tragis, tragis....
Deep down in my heart, saya tahu yang saya lakukan salah. Tapi selalu ada yang bisikin: "Belum tentu loh kamu ada waktu kalo ga saat teduh sambil bikin nasi kepal. Ntar suami lu bangun, kudu nyiapin sarapan buat dia. Vinn juga bangun terus musti mandiin dia, kasi sarapan dia, dsb, dsb." Jadi kebiasaan multitasking saya berlakukan juga dalam saat teduh. Kenyataannya... saya tetap ga bisa konsen. Saat teduh sambil bikin nasi kepal bikin saya ga ngeh dengan yang saya baca. Seperti dengerin khotbah yang masuk telinga kiri keluar telinga kanan. Dan saya bukannya semakin dekat dengan Tuhan *kan tetep saat teduh tuh, gak bolong*, tapi justru semakin jauh. Kayak cuma dengar-dengaran aja.

So, multitasking: good or bad?
Multitasking is very good for many cases. But... Tuhan pengen kita punya waktu khusus buat Dia. Bayangin aja, kalo kita curhat ama seseorang, trus dia sama dengerin kita sama ngerjain sesuatu, bete nggak sih? Bayangin aja, kita curhat ama Tuhan, terus Tuhan sama melakukan banyak hal, gimana sih perasaan kita? So... saat teduh ya saat teduh, Jess... jangan sama bikin nasi kepal!!

Monday, 14 April 2008
10:50 am

m-a-n-u-s-i-a

Sumpah!!

Saya masih manusia biasa.

Yang bisa capek.

Yang bisa marah.

Yang bisa mengeluh.

Yang bisa sakit.

Yang butuh diperhatikan.

Saya bukan manusia super.

Percayalah!


Tuesday, 1 April 2008
8:49 am