RSS

nostalgi(l)a ala friendster

Seringkali saya dengar ada percakapan seperti ini.

Seseorang: Halo, apa kabar? Lama nggak ketemu.
Yang lain: Baik. Kamu?
Seseorang: Baik juga. Punya friendster ga? Kalo punya, add saya dong.
Yang lain: Punya. Emailmu apa? Nanti saya add.

Begitulah. Orang kalau punya friendster baru dianggap gaul, kalo nggak punya nanti jawabannya kayak begini: yah, kok nggak punya sih, nggak seru lo, nggak gaul lo. Teman saya di kantor nggak pernah absen buka friendster. Melihat-lihat foto terbaru dari teman-temannya. Komentar-komentar yang diberikan teman-temannya. Upload foto-foto terbarunya.

Sudah beberapa waktu terakhir ini saya nggak aktif buka friendster. Update foto juga nggak. Sampai ada teman saya di Melbourne meninggalkan pesan untuk update foto pun saya masih tidak bergeming. Bukannya apa-apa, tapi karena beberapa waktu yang lalu, komputer saya di kantor tidak bisa buat upload foto. Tiap kali mau upload selalu error. Lama-lama malas saya. Tapi sejak komputer saya di-upgrade, saya mulai buka-buka friendster lagi. Mulanya cuma satu kali, tapi beberapa hari terakhir ini mulai sering berkirim pesan lagi ke teman-teman. Menanyakan kabar mereka. Mulai kasih-kasih comment ke teman yang suka kasih comment juga. Puncaknya hari ini nih....

Saya memang pengen banget ketemu teman-teman lama SMA saya. Hebatnya friendster kan itu tuh. Kamu bisa ketemu sama orang yang tidak terduga sama sekali. Malah dulu ada teman saya yang menemukan sepupunya yang telah lama hilang *ceilah* di friendster. Hari ini, saya ketemu sama teman saya, sekaligus my first crush waktu saya SMP *sst... confidential ini!*. Dan hebatnya lagi, dia masih SINGLE.

Setelah saya kasih comment dan add dia, saya mulai mikir lagi nih. Kalau diperhatikan, entah gimana, orang-orang yang dulu pernah saya taksir dan naksir saya, waktu sekarang ketemu, semuanya masih SINGLE. Yang bikin saya tambah heran, mereka ternyata nggak setampan yang saya kira dulu ya.. Dulu saya merasa mereka tuh orang-orang tampan lho! Ternyata di atas langit masih ada langit, hehehe.

Sekian nostalgi(l)a dari saya... hehehe. Iseng banget sih.


Monday, 14 July 2008
1:16 pm

9 komentar ajah:

Jason said...

sopo iku wonge?..
brarti mereka single gr2 pernah naksir ato mbok taksir yo??..
kq kasian..

jc said...

Bwahaha, siaul. Ada dehhhh... Ya rahasia lahhh masa rahasia dong... Mulan aja Jameelah bukan Jameedong.

teguh said...

ku mengomentari boleh kan

kalau saya sih ndak suka sama fs, alasannya paling utama sih, menghabiskan jatah benwit internet

jc said...

Ahhh... u made ur point there, true true! Hehehe. Ga papa lah, bukan benwit sendiri hehehe. Sstt...

Xiao Jing said...

hai,gals

bener banget tuh.....dulu aku sempet naksir cc,en skrg aku masi ttp single.....kayaknya aku naksir cewe yg salah nih.....^-^

friendster? yah gitulah trend.

Note: penasaran juga ama first crush-mu....sapa nih?

jc said...

Saya juga penasaran nih sama xiao jing. Teman dari pekalongan ato?? Kok kayaknya kenal sama saya dan teman-teman saya. Hehehehe... maap maap...

xiao jing said...

sedih banget nih jc ngga ngenalin aku lagi.........

NB:yakin ngga inget ama aku? yg pasti aku bukan anak pekalongan....

jc said...

Setau saya nih.. xiao jing tu nama penyanyi.. hehehehe. Lha makanya kalo pengen dikenalin pake nama asli dongg... ato di-link-kan ke website-nya xiao jing ato fs gitu... hehehehe ga pny fs ya?

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

jessie..aku juga menemukan second love ku di fs..baru kemaren2 malah..dan aku dah kasih tau ke kowe. tapi ga jelas dia masih single apa ndak..dan aku malah jadi penasaran dan pengen ketemu ama deen. piye nih...hiks..