RSS

stasiun tivi oh stasiun tivi

Kemarin saya nonton berita. Enggak nonton sih, tapi dengar. Karena jam-jam segitu saya biasanya lagi suapin dinner anak saya. Dan saya tidak membiasakan anak saya makan sambil nonton tivi. Makanya ruang makan dan ruang tengah di rumah saya ini terpisah. Yang saya dengar dari berita di tivi itu adalah peringatan buat masyarakat untuk bersiap-siap menghadapi naiknya (lagi!) harga BBM dunia dan gas elpiji. Saya heran juga sih, berita nih jarang ya ada yang bagus gitu. Kalau nggak kenaikan harga ya, demo di berbagai tempat. Seolah-olah itu belum cukup, ya masih ada orang-orang yang bikin kerusuhan kayak pembunuhan, bikin geng yang bullying temen-temennya. Malah katanya baru-baru ini ditangkap tertuduh anggota teroris. Wahhh... nggak ada yang bikin hati adem tentrem deh.... Saya ingat nih ada stasiun tivi yang pernah menayangkan program judulnya GOOD NEWS. Jadi isinya tuh berita-berita baik semua. Tapi kayaknya cuma sebentaran doang tuh. Mungkin nggak dapat rating yang bagus ya? Orang-orang lebih suka mendengarkan berita yang jelek-jelek di kuping. Lebih terbiasa dengan kisah-kisah yang bikin miris hati.

Pada waktu itu juga, program berita ini menayangkan bapak presiden yang menghimbau masyarakat supaya hemat energi, macam BBM, listrik dan air. Dan uniknya, para jurnalis ini memperlihatkan beberapa rumah dan kantor para pejabat yang justru tidak hemat energi. Yang air mancurnya menyala sepanjang hari. Yang lampunya terus menyala di siang hari dengan matahari yang terik. Yang mobil dinasnya terus meluncur di jalanan seharian. Pendeknya, stasiun tivi ini juga ingin mengatakan, jangan cuma rakyat saja yang diharuskan hemat energi, om presiden! Anak buah situ juga!

Sayang seribu sayang, di stasiun tivi yang sama dengan menayangkan program tersebut, ditayangkan juga program entertainment yang membutuhkan SMS yang sebanyak-banyaknya dengan tarif premium, yang artinya per SMS dikenakan biaya IDR 2000. Jadi supaya idola anda tidak turun, ya SMS sebanyak-banyaknya dong. Peduli setan lu abis duit berapa. Peduli amat duit belanja lu abis buat beli pulsa. Yang penting idola lu nggak turun dari panggung. Kontradiksi? Banget! Di zaman susah kayak begini, yang mana harga pada naek semua, kok ya masih ada program yang mengeruk habis uang hanya untuk SMS supaya idolanya nggak turun! Kalo SMS dan teleponnya gratis sih nggak masalah! Lha ini? Malah saya pernah baca ada yang begitu fanatiknya dengan salah satu kontestan sampai dia beli pulsa habis IDR 1.000.000 (hitung tuh nol-nya!) hanya supaya kontestan yang dia sukai itu enggak pulang kampung dan jadi idola lokal. Tidak jadi idola nasional. Terus terang aja sih, saya suka aja nonton acara kayak beginian, tapi tanpa drama-dramaan lho ya! Nggak pake acara tangis-tangisan bombay pula! Saya juga pernah ikutan SMS. Tapi abis itu saya mikir juga... ngapain lagi saya ikutan SMS kayak begini? Misalkan dia menang lho, memangnya dia tahu saya ikutan SMS? Enggak kan? So, what for? Jadi akhirnya saya hanya duduk sebagai penonton pasif di depan tivi. Itu pun akhirnya nggak jadi tayangan wajib tonton, karena jam-nya pas dengan latihan teater. Ya mending saya pilih latihan teater, dapet ilmu dan bisa ketemu en ngobrol ama temen-temen di teater.

Itu baru salah satu program entertainment stasiun tivi itu lho! Belum sinetronnya, yang kadang-kadang rubbish banget ceritanya. Yang isinya cuma mikirin kisah cinta india-nya aja. Jadi saya balik aja deh, jangan cuma pemerintah dan pejabat yang disorot buat hemat energi, pak direktur tivi ***I, sampeyan juga kasi program yang bikin rakyatnya berhemat juga dong!

Friday, 4 July 2008
10.15 am

9 komentar ajah:

Surti said...

Eh ya, disini idol2an pake telp aja votingnya, GRATIS :), kalo pake sms mesti pake provider tertentu, dan sayangnya beda provider ama yg aku pake..
Di Indo sih kayanya gak bakal deh jadi gratisan :D

jc said...

Huaaa...!!! Iya Ce! Setauku juga American Idol gitu mah gratis telponnya. Dan di American Idol kaga ada drama2annya gitu dah ya? Udh gitu pembacaan nama kontestan yang kalah juga cepet ya? Duhh....

Jason said...

harga minyak dunia mendekati US$ 150 / barrel..
T_____T..
oh my gosh..
what a pity..

jc said...

Memang! Tapi ingat.. US bukan negara penghasil minyak, mereka harus import! Lha kita? Kan penghasil minyak tho?? Kok ikutan mahal??? Kebanyakan yang di-import ya??

Oka Master said...

Alam memmberikan manusia kehidupan selama berpuluh-puluh abad, so mengapa sekarang heboh untuk hal-hal seperti itu ? Ngga nyambung ye ... he3 ^o^
But, Jess, I think that's a good opinion.
GBU ... ^_^

Manik said...

Fungsi Televisi saat ini sudah kelihatan keluar dr jalurnya.
Yg seharusnya mencerdaskan bangsa...eh malah jadi bikin bodoh bangsanya...ihihihi...

Mudah2an, masing2 orangtua dapat jeli melihat program2 televisi saat ini, agar anak2nya tidak gampang terpengaruh....dan akhirnya terjerumus kedalam program yg tidak baik... MERDEKA..!!


artikel yg sangat bagus,... salam kenal yah mbak Jess... JBU

jc said...

to Oka: True true.. dan kita tidak menjaganya dengan baik.. hikssss...

to Manik: Betul nih! Bahaya banget! Salam kenal juga yaaa... Jbu too!

Fajar Indra said...

hehehe... lagian kok masih ada aja yang mau vote ya?? padahal ngabisin pulsa...

lagian orang tipinya pasti mikir kayak gini...

"orang konsumen Indonesia aja nggak cerdas, ngapain dikasih acara yang cerdas? ntar nggak ditonton lagi gara-gara nggak nyampe... rugi dong... mendingan ngikutin pasar aja.."

Anyway, salam kenal y ^_^

jc said...

Halo Fajar.. salam kenal juga! Sebenernya mau vote sih gpp cuma bayarnya itu lho! Nggak nguatin! Premium bok premium! Hari gini ngabisin duit cuma buat gitu doang... bah. Hehehe.

Nah betul katamu, itu yang saya nggak setuju dengan stasiun tivi... itu kan namany pembodohan bangsa, ya nggak sih? Hehehehe.