RSS

seorang asing di kampung halamannya

Minggu lalu saya pulang ke hometown saya. Saya memang sudah jarang sekali pulang. Ya gimana bisa sering, Surabaya-Pekalongan tuh harus ditempuh 10 jam perjalanan kalau naek mobil. Kalau naek kereta api, harus ada yang jemput di stasiun pake mobil. Harus pakai mobil, karena saya bawa anak kecil yang berarti barang bawaan saya segambreng. Kalo naek becak... *coz disana ga ada taxi!*, mau berapa becak coba disewa? Terus kalo naek pesawat... SEJAK KAPAN Pekalongan ada bandara?? Jadi akhirnya balik Pekalongan juga kudu naek mobil pribadi.

Waktu mobil mulai memasuki kota Pekalongan, saya celingak-celinguk *itu setelah dibangunkan oleh hubby, saya ketiduran!*. Banyak yang sudah berubah. Jalan yang dulu boleh dilewati mobil, sekarang nggak boleh. Enggak tahu kenapa. Sekolah yang dulu kumus-kumus, sekarang sudah direnovasi jadi bagus banget. Rumah tetangga yang kelihatan kumuh, sekarang udah dibetulin. Sampai penasaran saya, apa dalamnya juga sebagus luarnya. Pas saya lewat dan kebetulan buka, astaganaga, cuma luarnya doang yang diperbaiki, dalamnya masih persis seperti dulu. Hehehe... Betul kan? Don't judge book by its cover deh, hehehe.

Itu baru bangunan-bangunan dan suasana kotanya lho! Belum orang-orangnya! Kalo orang-orangnya, dilihat dari penampilan sih kebanyakan nggak berubah. Yang berubah ya mereka yang dulu saya kenal waktu kecil, sekarang sudah pada tinggi-tinggi semua. Udah jadi remaja. Tapi ibu-ibu yang jualan ember di pinggir jalan dekat rumah saya juga penampilannya masih gitu-gitu aja. Teman-temannya mami saya di gereja juga penampilannya masih gitu-gitu aja, nggak banyak yang berubah. Yang berubah adalah sikap mereka terhadap saya! Begitu lihat saya, mereka cuma say hello, tapi sepertinya enggan untuk elaborate. Selebihnya cuma bisik-bisik sambil nunjuk-nunjuk saya dan anak saya. Ada yang cuma say hello dari kejauhan tapi tidak mendekat untuk sekedar berbasa-basi. Malah ada yang cuekin saya. Tapi ada juga yang menyapa saya dan bilang saya banyak berubah. Maksud mereka tentu saja penampilan saya. Padahal seperti yang teman saya si Desi bilang: itu cuma chasing doang!

Saya nggak sepenuhnya nyalahin mereka, sih. Memang saya yang jarang pulang. Kalau pulang pun saya jarang kumpul-kumpul lagi sama mereka. Lebih suka wisata kuliner aja. Soto tauco pak Dullah. Nasi pecel Yu Mas. Bakso Dullah. Mie pangsit mpek Hoo. Es Duren jalan Merak. Mungkin aja buat mereka saya sudah jadi orang asing, dan karena itu saya jadi merasa saya asing di kampung halaman saya sendiri.


Tak apa lah. Saya tahu perubahan-perubahan akan selalu ada. Mau tidak mau, keberatan tidak keberatan tentu saja saya harus menghadapinya.


I still love my hometown, anyway.

Thursday, 3 July 2008
12:24 pm

9 komentar ajah:

desi_yoanita said...

i luv my hometown too :)
SURABAYAAAA...

Surti said...

Jes, gak doyan swikee? yang deket gereja katholik, jalan belimbing kalo gak salah? enakkk :D
kalo es duren yg di merak itu gak pernah suka, gak tau kenapa heheh

jc said...

Dess... Surabaya has been my hometown too yooo...

Kakak Surtiii... kakak pernah ke pekalongan thoooo??? Wahhhh!!!! Swikee di pekalongan biasa aja sih, cie rasanya. Enak tapi ga spesial, hehehehe. Yang es duren jalan merak juga terkenal loh! Katanya Pak JK aja maem es duren itu nohhh... fotonya dipampang gedhe2.

Surti said...

Heheh..pernah lah beberapa kali...ih JK mah gak bisa di percaya hahahha

jc said...

Beberapa kali?? Berkunjung ke sodara kah??

JK emang ga bisa dipercaya ce.. tapi saya udah suka es duren disitu sebelum dia mampir hehehe.. Tapi mereka bangga bener dikunjungi JK, ce.. tauk dahhh

Surti said...

heheh...gak, dulu ada temen yang nikah disana, trus adalah beberapa kali main kesana :P..eh ya, mau blg kepiting gemesnya enakkkkkkk hahhaha
Ya banggalah, biar asal jeplak(opsss) doi kan tetep wapres hahha

jc said...

Oiya.. lupa nyebutin kepiting gemes hehehe... emang enak, ce! Yang di comal tho??

Sapa yang merit di Pekalongan ce? Sapa tau aku kenal hehehe...

Surti said...

disambung di email aja ya jes :)

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

aku juga kalo pulang ke pkl rasane asing soale aku rak seneng di pkl sebenere. wes panas..trus ora ono seng menarik. trus konco2ku juga akehE neng jkt...jadi yo nek pulang pkl bukane reuni tapi aku malah jadi waitress merangkap tukang cuci piring di warung mie nya mamiku. numpang iklan ah: temen2 pkl kalo pulang kampung beli mie ya di mie ayam selra kito di pujasera mega center hehehe.
jadi pekalongan yang tidak tercinta ini aku males menganggapnya sebagai kampung halaman..secara pas aku di pkl ga punya pacar dan kayanya kuper gitu. kampung halamanku yang selalu kurindukan adalah jogja never ending asia.