RSS

saya vs pembantu

Yang sudah mengenal saya dan tahu saya seperti apa pasti ngeh dengan cerita saya di bawah ini. Tapi buat yang belum tahu, kayak begini model busana favorit saya.

Nih baju yang saya banget! Pas di tubuh saya yang mungil dan enggak berasa panas!

Celana ini juga saya banget! Adem-adem gimana gitu kalo pake celana model kayak begini. Tapi jangan pernah naek sepeda motor pake celana kayak beginian ya! Bisa gosong!






Nah ini... the most favorite one! Saya bisa melanglang buana kemanapun pake ini! Apalagi di mal! Paling enak dah pake beginian. Kaga pegel. Kaga capek. Cuma jadi ga keren aja sih. Kesannya rada ndeso kali ya?




Minggu lalu saya berencana pergi ke Giant untuk belanja bulanan. Kan awal bulan tuh. Hubby kebetulan waktu itu ga bisa nemenin karena ada latihan drama di gereja dan dia harus pimpin. Ya sudahlah, karena persediaan di rumah juga udah tipis pis pis pis... akhirnya saya dengan gagah berani bilang ke hubby: "Iya deh aku belanja sendiri sama Vinn." Hubby sih ga yakin, takut malah lebih repot jagain Vinn daripada belanjanya, yang bisa bikin tambah lama dan ribet. Dia suruh bawa pembantu aja. So, saya terima deh sarannya. Saya ajak mbak-nya Vinn (yang masih umur 17 tahun itu) buat ikutan belanja.

Yang namanya pergi belanja buat saya itu artinya ya pake celana pendek, kaos dan sandal jepit itu tadi. Keluarlah saya dari kamar setelah ganti baju dengan santainya. Waktu mbak-nya Vinn keluar dari kamarnya, ajubileh, saya terkejut-kejut, tertegun-tegun, terkaget-kaget *apaan sehhh* melihat dia dandan abis cuma buat pergi ke Giant! Yang di pikiran saya: Sialan gue mesti ganti baju neh.. entar dikira orang-orang, pembantunya gue bukan dia! Dengan hati sedikit nggondok, saya ganti baju sambil ngomel sama hubby: kalo ga ngajak dia kan aku nggak perlu dandan lagi kayak begini, belanja aja lho ngapain pake dandan. Tapi hubby cuma cengar-cengir sambil ngomong: sukurin lu, makanya belajar dandan dikit kek kalo pergi keluar. Jadi saya sempet ganti baju dengan baju yang lebih proper dan sandal jepit kesayangan saya terpaksa saya tinggalkan. Digantikan dengan sepatu sandal.

Abis itu saya mikir-mikir. Dari dulu sebenernya saya nggak terlalu becus dengan urusan dandan-mendandan diri sendiri seperti ini. Bahkan pake bedak pun kudu terpaksa karena ada mami saya ngomel panjang pendek ngeliat wajah anaknya berminyak. Pas pergi ke ulang tahun sweet seventeen temen dulu juga susah banget saya disuruh pake lipstik. Sampe cici sepupu saya gemes banget melihat dengan keras kepalanya saya menolak pake lipstik dengan alasan: bibirnya berasa nambah beberapa senti tebelnya. Di keluarganya hubby, saya nggak bisa melakukan hal itu. Mama mertua saya selalu rapi jali dan dandan tiap kali pergi keluar biarpun cuma sebentar. Tapi karena kebiasaan saya yang selalu pakai baju dan dandan ala kadarnya itu lama-lama bikin pusing bin minder kalau pergi jalan/dinner sama keluarga hubby. Coz ga cuma mama mertua saja yang rapi jali dan dandan, tapi cici ipar saya (yang always trendy dan mengikuti mode banget), tante saya, dan sepupu-sepupu cewek hubby juga begitu! Jangan sampai dong kalo saya pergi hang out sama mereka terus saya dikira baby sitter anak saya sendiri? Saya nggak merasa kebiasaan keluarga hubby untuk tampil rapi dan dandan itu jelek sih, cuma saya aja yang nggak terbiasa. Dengan mereka dandan kayak begitu bikin saya juga belajar dandan dikit-dikit kali. Meskipun saya nggak selalu bisa mix and match busana yang lagi nge-trend. Buat saya, busana jalan-jalan atau hang-out dan dinner ya nggak jauh-jauh dah dari t-shirt berkerah yang pas di tubuh mungil saya dan celana tigaperempat atau celana jeans dan sepatu sandal ceper.

Apa saya perlu panggil konsultan tata busana ya? Hmm....

Friday, 8 August 2008
2:55 pm

5 komentar ajah:

~~Devita~~ said...

"Apa saya perlu panggil konsultan tata busana ya? Hmm...."

uhukk..uhuk... ada yang mencari saya??

Oka Master said...

Dong dong dong...
(^0^)
Ah kamu ini pagi-pagi udah bikin orang ketawa aja ...
Ada bagusnya juga jadi orang yang simple banget (but, I think km sih agak kebangetan dech..., sorry ya... and kamu ngga butuh konsultan, ngapain sampai seribet gitu (^^)kan ada your husband)
Have a great day...
GBU...

jc said...

to Ika: Nggak mau ah, Ka... kayaknya style-nya ika laen deh dengan style-ku :D thanks anyway ehheheheheh

to Oka: Waduh kalo konsultannya hubby mah ntar style-nya jadi kayak dia dong...

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

menurutku kamu ga perlu panggil konsultan tata busana...just be yourself. dan lagian menurutku ya..busana ga bikin orang keliatan kaya pembantu or nggak. tapi ya diliat dari pembandingnya sih.kalo aku belajar dari pengalamanmu,,mending aku kalo cari pembantu yang mukanya jelek or udah tua aja..biar ga kesaing hihihihi

jc said...

Aku tahu sih, meskipun aku cuma pake kaos dan celana pendek, dan pembantuku pake kemeja dan celana panjang, tetep lah aku kelihatan lebih keren *bok narsis*. Cuma memang kadang aku terlalu cuek. Kalo rapi atau formal kan ya masih bisa be myself lah. Jadi formal ala jc. Begonooo.... jangan mau kalah sebelum bertanding dong ah... kalo kamu malah kan jadi mengakui bisa kalah ama pembantu. Hehehehe. Peace out!