RSS

lagi-lagi sinetron!


Nah ini... topik yang sebenarnya sudah banyak dibahas di banyak media massa, udah banyak diprotes orang tua, tapi malah semakin menjamur. Ibaratnya kayak HIV kali ya... banyak banget yang prihatin ama penyakit satu ini, tapi kok ya semakin banyak yang terjangkit.

Balik ke soal sinetron. Buat kalian yang punya friendster dan nama saya masuk dalam salah satu friend list kalian, boleh deh lihat profile saya *kok jadi promosi ya?*. Disitu bisa dilihat kalo saya menyatakan diri sebagai salah satu dari mereka yang anti sinetron-indonesia! Mengapa? Dulu sekali, sebelum saya berangkat ke Australia, saya berpikir sinetron indonesia ini parah bukan main. Kalo nggak tentang rebutan pacar/suami/istri orang, ya tentang sesuatu yang berbau mistis. Setelah kembali dari Australia, sambil berharap dapat menemukan acara televisi yang lebih bermutu, saya salah sangka. Sinetron indonesia bukannya semakin parah, tapi semakin puuuaaaarrraaahhhhhhh. Topiknya masih berkisar sama, meskipun yang bertemakan mistis sudah jauh lebih berkurang.

Karena saya seorang anti sinetron, tentu saya bukan penonton televisi sejati. Dan karenanya sinetron pun jarang saya tonton. Hanya, saya sekarang ini sedang tinggal di rumah mertua saya, dan beliau suka sekali nonton televisi, yang berarti juga tiap hari telinga saya dicekoki sinetron-sinetron itu. Jadi, meskipun saya tidak secara langsung menonton sinetron, saya tetap tahu jalan cerita beberapa sinetron yang ditonton mertua dan para pembantu. Tadi pagi, pada waktu saya sedang memandikan Vinn, telinga saya kembali mendengar sinetron religi yang tayang di salah satu televisi swasta. Dari setiap pendengaran-pendengaran saya tentang sinetron, ada beberapa hal yang selalu ada di hampir setiap sinetron. Apakah itu?

1. Pemeran utamanya selalu cewek.
2. Karakter cowoknya lugu, goblok, dan gampang ditipu.
3. Pemeran antagonis (yang maksudnya otak dari segala kejahatan yang terjadi) selalu cewek!
4. Dan hampir di setiap dialog, di setiap karakter selalu ada kalimat: "Ya udah deh...."

Kalau lebih diperhatikan lagi, dan bakal lebih memprihatinkan, sinetron sekarang sudah mulai merambah anak-anak untuk dijadikan pemain. Nggak papa sih sebenarnya, tapi tema sinetron-sinetron yang dimainkan anak-anak itu bertemakan orang dewasa jeeee... Masa anak-anak SD udah diajarin pacar-pacaran sih? Masa anak-anak SD udah diajarin gimana cara ngerebut perhatian cowok sih? Masa anak-anak SD udah diajarin berantem sama temen-temennya gara-gara cowok? Saya jadi prihatin gimana nasib anak saya nanti. Anak saya cowok sih, yang by nature mungkin ga bakal terlalu tertarik dengan sinetron. Tapi biar bagaimanapun juga, saya selalu wanti-wanti pada pembantu saya supaya Vinn tidak ikut menonton sinetron. Jadi kalau dia sedang menggendong Vinn, bisa ditebak, dia sendiri juga tidak bisa nonton.

Seseorang pernah beropini melalui surat kabar yang saya baca, bahwa sinetron yang ada sekarang sama sekali tidak melanggar aturan (yang artinya tidak berbau pornografi ataupun SARA), hanya memang tidak mendidik. Indonesia dari dulu memang tidak berubah, yang dianggap tidak mendidik selalu yang berbau pornografi. Padahal sesuatu dianggap porno atau tidak itu tidak bergantung pada pendapat seseorang atau kelompok tertentu belaka. Buktinya, meskipun kelompok-kelompok tertentu itu begitu gencarnya memberantas apa-apa saja yang mereka kategorikan sebagai pornografi (sambil mengurus moral orang lain), pemerkosaan justru semakin banyak.

Kepengen banget datengin tuh production house satu persatu terus berteriak pada mereka, BISA NGGAK SEH BIKIN YANG LEBIH BERMUTU SEDIKIT?? JANGAN CUMA MIKIRIN RATING DOANG!!

Tuesday, 12 September 2007
3:51 pm

5 komentar ajah:

Icha said...

Easy there tiger! (niru-niru Devil Wears Prada)

I jadi punya ide nih. Cece kan pinter buat crita, gimana kalo cece kirimin salah satu hasil karya cece ke sana??

Kan karyanya cece bagus nih... gimana?? kikikik...

~ jessie ~ said...

Beh... bisa diterima gitu??? Mereka kan cari yang model ceritanya gitu-gitu. Ga level! *ciehhh gaya banget yoo*

Icha said...

Mereka gitu kan karena gituan lagi tren. Cece jadi trensetter azah....

Sapa tau nti trus ada nyang niru cece buat crita nyang lebih bermutu.

Nah loh.... who knows... kikikik...

~ jessie ~ said...

Kalo gitu... doain yakkkkk!! *ada amen, sodara???* Btw, kamu tau ga gimana cara masukin story ke jawapos?

Icha said...

Lah bukannya tadi udah tau jawabannya? kok nanya lagi? Hayooo... jangan-jangan cece cuma cari cara untuk bisa mendengar suaraku nyang merdu yah? wakakaka... (ROFL)