RSS

saya, boss saya dan institusi X



Saya sangka institusi segede gajah gitu ramah pelayanannya, ternyata ajubileh....


Gini nih. Kamis lalu saya diundang rapat ke Institusi X. Institusi ini mengajak kita untuk kerjasama suatu acara. Di undangan tertulis:

Hari/Tanggal : Kamis, 28 Februari 2008

Waktu : 13.00 - selesai

Tempat : Gedung Perpustakaan lt. 6, Sekretariat ABC

Maap beribu maap kalo banyak yang saya samarkan. Ini saya lakukan untuk menjaga harkat dan martabat institusi tersebut, biarpun saya tidak dibayar.
So, karena undangannya mengatakan rapat dimulai pukul 13, jadi pukul 12 lewat sedikit, saya dan boss sudah meluncur di jalan. Kami sampai disana pukul 13 kurang dikittttt. Oleh sang sopir yang baik hatinya, kami diturunkan persis di depan gedung perpustakaan. Nggak persis-persis amat sih, soalnya depan gedung itu lapangan ijo. Trus sampe dah kita di dalem gedung perpustakan-nya. Tolah-toleh, akhirnya saya mutusin untuk tanya petugas perpus (ibu-ibu berkerudung merah, eh putih ding!).

Saya : Permisi, Bu. Kami diundang rapat. Tempatnya di gedung ini, sekretariat ABC. Itu dimana ya, Bu?
Ibu : (mikir dulu) Oh, itu (jarinya nunjuk keluar), ntar belok kiri.

Saya : Lho, tapi di suratnya tertulis di gedung Perpustakaan lt. 6.

Ibu : Oh, kalo gitu, masuk aja (jarinya nunjuk ke arah kanannya dia), ntar ada lift, naek lift itu ke lantai 5. Dari lantai 5 ke lantai 6 cuma bisa naik manual, soalnya lift-nya baru rusak.

Saya : (sambil mikir
kok aneh betul yak)

Ya disitulah saya, masuk ke ruang dalamnya perpustakaan sambil celingak-celinguk kayak lutung. Untung aja, liftnya gampang ditemuin. Sampai di lantai 5, kita celingak-celinguk lagi. Kali ini kayak monyet. Kemana pula tangga menuju lantai 6? Nah, tu dia. Di pintu tertempel kertas kusut. Tertulis diatasnya: TANGGA KE LANTAI 6. Kita buka pintunya... eng ing eng... ternyata tu tangga kayak tangga darurat gitu modelnya. Udah gitu, suasananya jadi serem bok. Abisnya banyak sarang laba-laba *halah kayak ada laba-labanya aja, ngomong aja
sawangen*, trus pegangan tangganya tu warna biru kehitam-hitaman alias kotor bok. Tembok-temboknya keliatan banget kalo udah lama tak tersentuh kain pel atau kain pembersih. Lantainya apalagi. Tak tok tak tok... bunyi langkah kami, bukan bunyi langkah kuda! Berasa di rumah berhantu ajah. Akhirnya sampailah kita di lantai 6. Karena kebelet pipis, saya sempatkan mampir ke toilet yang seramnya hampir mirip dengan tangga tadi. Kalau dibuat untuk lokasi syuting MAHASISWI NGESOT cocok kali ya. Tapi apa daya alam memanggil maka tidak saya hiraukan keseraman toilet tersebut. Bagaimana dengan suasana diluarnya? Singggg..... sepi bok! Lengang banget! Kita celingak-celinguk lagi. Kayak lutung lagi. Trus ada empat mahasiswa di ujung sono, kami hampiri.

Saya : Permisi, sekretariat ABC sebelah mana ya?

Mahasiswa 1 : Sekretariat ABC (wajah bingung sambil nengok ke teman-temannya)

Mahasiswa 2 : Nggak ada sekretariat ABC, Mbak *sialan, gua dipanggil mbak pula*.

Bos saya : (Nyebutin kepanjangannya ABC)

Mahasiswa 3 : Coba tanya aja ke ruangan situ, Bu (sambil nunjuk ke ruangan pojok dengan pintu yg terbuka)


Di pintu itu tertulis: RUANG MULTIMEDIA. Ada dua ibu muda disana. Dan keduanya malah bingung, yang kayaknya mikir kalo kita berdua nih udah salah alamat alias nyasar. Baru setelah bos saya nyebutin kepanjangan ABC itu, baru ngeh dia kalo kita nggak salah alamat, apalagi nyasar! Dia telepon entah-siapa trus kasi tau saya dan boss saya kalo rapatnya tuh ternyata di Ruang Teater depan puskom. Info-nya cuma itu. Lah mana kita tahu ruang teater itu dimana? Puskom itu dimana??? Kita kan bukan orang situ?? Kita nih TAMU, ingat?? Boss saya tanya, apa masih di gedung Perpustakaan ini? Dia jawab, iya masih satu gedung. Di lantai 1. Jadi? Jadi? Sia-sia nih kita berseram-seram ria naek haunted stair itu?? Ya udah, akhirnya kita turun lagi ke lantai 5. Dari lantai 5 turun pake lift yang ukurannya cuman 2x1 meter.
Pas mau keluar dari perpustakaan, ada bapak-bapak yang jaga pintu keluar *bukan satpam lho*. Dia memandang kita dengan aneh. Trus kita tanya.

Saya : Ruang teater sebelah mana ya, Pak?

Bapak : Ruang teater apa, Bu? (sambil memandang kami seolah-olah mau ngomong ruang teater yang mana? ruang teater disini tuh banyak, tercecer dimana-mana.)

Saya : Kami ini diundang rapat di ruang teater. Depannya puskom.

Bapak : Oooo... ruang teater A?
Boss saya : (sedikit kesal) Ya nggak tahu, Pak. Kami ini bukan orang sini, orang luar.

Bapak : (dengan nada setengah ngajari) Itu ruang teater A, Bu. Ibu keluar aja dari gedung ini, terus belok kiri, kalo notok, belok ke kanan. Itu ada gedung puskom, depannya itu ruang teater A.

Saya dan boss saya : (sambil nggondok) Terima kasih, Pakkkkk!!!!

Let's get the hell out of here!!!! Buset dah! Niat ngundang nggak seh???? Udah jam rapatnya nggak disebutin selesai jam berapa, ruangnya dimana nggak jelas. Emang kita nganggur??? Akhirnya tanpa ba bi bu, tanpa mencari gedung puskom, mo ruang teater A kek, ruang teater B kek, ruang tekek kek, kaga peduli!!! Pulang!!!!! Kembali ke kantor!!! Masih banyak yang harus diselesaikan!!!

Moral yang didapat dari pengalaman ini: Kalau dapet undangan, lihat dulu jam dan tempatnya, kalo udah jelas yang dituju baru berangkat deh!

Wednesday, 5 March 2007
2:57 pm

1 komentar ajah:

~~Devita~~ said...

kyaknya pernah tau institusi ini yah..