RSS

baby changing room yang aneh

Ini kisah nyata yang terjadi beberapa minggu yang lalu. Karena sibuk, saya baru menulisnya sekarang. Waktu itu, saya dan hubby lagi-lagi diundang untuk kumpul bareng temen-temen Melbourne yang kebetulan pada mampir ke Surabaya. Saya selalu senang kalau kumpul bareng mereka. Saya sudah anggap mereka saudara. Meskipun warna kulit kami tidak semuanya sama, agama kami juga berbeda; ada yang moslem, kristen, katolik, budha, bahkan hindu, kami tidak peduli. Kami tahu, perbedaan justru membuat hidup ini jadi lebih indah dan penuh warna. Dan kumpul bareng kami biasanya berupa dinner. Dimanapun tidak masalah, asal bisa untuk ngobrol ngalor ngidul dan tidak diganggu.

Hari itu, kami memutuskan bertemu di Galaxy Mal, Surabaya. Ada teman dari Jakarta yang bekerja di British Council, Indonesia datang berkunjung. Kami ketemuan di Gelato tapi menggelinding pergi ke Food Court karena harga makanan di Gelato kurang cocok untuk kantong kami. Harga mahal belum tentu enak kan? Tentu saja waktu itu saya juga ajak Vinn.

Di tengah-tengah kami sedang menikmati dinner kami, Vinn tiba-tiba ngeden. Melihat raut muka seperti itu, artinya cuma satu: Vinn harus memenuhi panggilan alam SEGERA. Saya pikir, untung saya ada di GM, mal yang sudah mulai menyediakan
baby changing room. Di TP, setahu saya belum ada. Karena itu saya langsung kabur membawa tas-nya Vinn dan masuk ke baby changing room terdekat. Waktu tas saya tengok, saya misuh *pelan sih, supaya Vinn ga denger dan ga niru, hehehehe*, soalnya (lagi-lagi) mbak-nya Vinn lupa bawain bedak dan tissue basah. Untung diaper-nya nggak lupa, kalo lupa juga wah ga selamat dia nanti kalo saya pulang. Karena itu saya beli tissue agak banyak, dan masuklah saya ke baby changing room itu. Bayangan saya pasti ada tempat untuk meletakkan bayi dan menukar diaper yang tertempel di dinding, seperti yang pernah saya lihat di mal-nya Melbourne. Kayak begini nih....

Nyatanya, yang saya lihat cuma sepetak ruangan *yang memang lebih besar sih daripada toilet biasa*, isinya cuma wastafel dan closet duduk. 

Hahhh??? Ga salah?? Iya bener! Cuma itu doang! Saya kan jadi bingung gimana naruh si Vinn yang udah ga bisa diam ini dan mengganti diaper-nya?? Akhirnya sambil saya pegangin, dia saya suruh duduk di closet untuk menghabiskan sisa-sisa (maap) 'ampas' yang masih di dalam. Tapi dasar anak saya memang nggak mau diam, dia malah main-main tutup closet itu dan ketawa-ketawa. Nggak sadar kalau mamanya lagi stress berat. Tapi kayaknya dia tahu sih kalo mamanya tiba-tiba bad mood, dan dia memandang saya dengan matanya yang membelalak lebar seolah-olah bertanya: "Mommy bete ya??" Ya tentu saja saya jadi ikut senyum. Setelah beberapa menit tak keluar juga sisa-sisa ampasnya itu, saya pikir memang sudah tidak ada lagi. Jadi saya cebokin di wastafel, saya bersihkan pake tissue, terus saya pakein diaper-nya. Belum selesai pakein celananya, eladalah ternyata sisa-sisa ampas yang tadi saya pikir sudah habis, ternyata ditumpahkan ke diaper barunya. Merasa tidak dapat melakukan sendirian, saya cebokin sekali lagi, terus Vinn nggak saya pakein celana dulu tapi saya bungkus pake selimutnya yang saya bawa di tas dan memanggil-manggil papanya supaya ikut turun tangan. Jadilah kami berdua, sambil berkeringat, berasa tidak lapar lagi, membersihkan pantat Vinn ke bawah dan langsung dipakein celana. Lah habis sudah tidak ada diaper lagi. Selesai dipasang celana, giliran saya membersihkan diri. Baju saya tentu saja kena (maap sekali lagi) beol-nya Vinn yang kemudian jatuh juga di sendal saya. Wah, sungguh-sungguh tidak berselera makan lagi.


Untungnya Vinn nih kalau mau kencing atau pipis suka kasi tanda-tanda. Jadi setelah huru-hara di
baby changing room yang aneh itu, dia masih bisa saya biarkan tidak pake diaper tanpa perlu khawatir ngompol. Karena itu, saya sempet mampir ke Disc Tara dulu. Vinn memang kemudian pengen buang air kecil, dan kalau dia lagi digendong, dia akan maksa minta turun. Jadi begitu dia maksa minta turun, hubby langsung bawa dia ke toilet dan pipislah dia disana. What a sweet....
Apa saya perlu kasi saran dan kritik untuk management-nya GM ya?? Harusnya sih baby changing room ya kayak begini... Too good to be true kaleeee....

Monday, 19 May 2008
12:50 pm

3 komentar ajah:

~~Devita~~ said...

sempurna sekali yah postingan ini, aku yang tadinya lapar, langsung ga lapar lagi...

hiiiyyy..... ngeri!! horor!! kyaaa!!!

emang di GM baby changing roomnya di mana ce? kok minggu lalu aku ke sana ga kliatan yah?

Surti said...

Gak bawa diaper banyakan Jes? pengalaman deh yah...di restroomnya gak ada bangku? kalo ada, dipakai buat changing diaper aja :D..salah ndiri gak sediain fasilitas yang pas :D..

jc said...

to icha: kebanyakan sih baby changing room tu di GM 2 hihihi.. maap kalo jadi ikutan ga bisa makan. Waktu itu aku nggak berselera-nya cuma di baby changing room-nya doang, keluar dari situ dalam keadaan bersih, terus lihat ayam penyet yang tadi siap disantap ya tetep makan hihihi.. Maap yaaaa...

to ce surti: biasanya bawa diaper 1 itu cukup ce, sering ga kepake malahan. Ya abis ini buat pengalaman sih. Lagipula di restroom itu ga ada bangku sama sekali. Sungguhan cuma ada wastafel dan closet doang! Jadi kan saya bingung mau ditaruh mana bayi saya... hehehehe.