RSS

duit duit duit

Apabila kita bicara soal uang, maka semua orang sama agamanya. –Voltaire-

Saya lagi ribet masalah duit. Tapi kalau dipikir-pikir lagi, kapan sih saya pernah nggak ribet soal duit? Kapan sih orang ga pernah ribet sama duit? Mulai dari negara sampai orang-orang yang tinggal di kampung. Semuanya pernah ribet sama duit.

Jadi kalau ada yang bilang: uang adalah akar dari segala kejahatan barangkali ada benarnya.

Saya benci duit, tapi saya butuh duit. Duit lebih sering bikin orang gelap mata dan enggak peduli. Level manusia lebih sering diukur dari banyaknya duit di kantong. Semakin tebel kantong karena duit semakin tinggi levelnya, semakin banyak orang yang menunduk-nunduk di depan dia kalo jalan karena merasa harus hormat. Padahal sebagai sesama manusia kita memang harus saling menghormati, bukan karena mereka banyak duit lalu kita menghormati mereka. Seperti kata Pramoedya Ananta Toer: Duniaku bukan jabatan, pangkat, gaji dan kecurangan. Duniaku bumi manusia dan persoalannya. (Bumi Manusia, Pramoedya A. Toer)

Banyak duit sering sekali disamakan dengan kebahagiaan. Padahal itu adalah dua hal yang berbeda. Jika punya banyak duit tapi stress mikirin gimana supaya itu duit nambah terus, apa kemudian jadi kebahagiaan? Kebahagiaan tidak bisa diukur dengan banyaknya uang. Pernah suatu hari teman saya bilang, dia stress karena nggak bisa kasi mamanya duit banyak-banyak sementara mamanya sering cerita kalo teman-temannya (sesama mama-mama) dapet duit jutaan tiap bulannya dari anak-anaknya jadi tinggal mereka ongkang-ongkang kaki saja. Saya nggak nyalahin mamanya teman saya ini, barangkali beliau cuma sekedar cerita walaupun yang cuma sekedar cerita itu bisa bikin stress anaknya.

Sebenernya saya paling males kalau stress hanya gara-gara masalah duit. Tapi apa boleh buat. Saya sering sekali iri sama orang yang kalau mau ke luar negeri aja gampang bukan main. Pernah saya dengar ada juga orang saking kayanya (dia tinggal di Jawa) kalau lagi kepengen nasi babi guling khas Bali, ya udah dia tinggal beli tiket, terbang ke Bali untuk makan siang dengan menu nasi babi guling itu kemudian balik lagi ke Jawa. Itu nasi babi guling harganya jadi mahal banget ya? Jadi inget film Jumper. Tapi saya enggak akan iri dengan orang yang banyak duit tapi memakai duit itu untuk bikin hidup orang lain nggak tenang. Kayak yang pernah saya dengar. Hanya karena pembantunya pernah ambil duit 50 rebu, setelah dipecat dan pembantunya ini kerja lagi di sebuah pabrik, ia menyewa preman-preman itu untuk mendatangi mantan pembantunya ini dan menyeret keluar pabrik – hanya untuk memperingatkan bahwa ia pernah melakukan kesalahan. Oh well, pembantunya memang salah sih, tapi apa perlu sampe menyewa preman *percayalah sewa preman itu tak murah, sodara-sodara* untuk melakukan ancaman?

Jadi poin utama tulisan ini apa? Enggak ada. Saya memang lagi pusing aja masalah duit. Dan saya benci musti pusing kepala hanya gara-gara duit. Untuk informasi saja, saya juga paling benci nunduk-nunduk di depan orang hanya karena dia punya banyak duit. Sama bencinya dengan smoker yang ngerokok di depan tanda dilarang merokok.


Thursday, 10 September 2009
11:43 am

5 komentar ajah:

Sri Riyati Sugiarto & Kristina Melani Budiman said...

jes..aku juga paling benci sama orang2 yang ngerokok di tempat umum misal di angkot...hih..pengen aku omelin..

soal duit..iya kita semua butuh duit..jadi walaupun aku ga suka megang duit (habis megang duit harus cuci tangan pake antis) terpaksa aku kerja buat cari duit..makanya aku sering ngabisin duit..soalnya ga suka duit...makanya harus cepet2 dibelanjain,
tapi emang bener sih..kalo punya duit banyak pasti orang2 lebih hormat yo...aku juga sering dinasehati temen2 supaya jangan idealis..misal...ngejilat bos gitu..tapi aku males ah...males basa basi..lagian kalo emang karirku segini2 aja cuma gara2 ga ngejilat bos ya biarin...yang penting heppy hehehe

jc said...

Kalo di angkot, kamu ga bisa ngomong apa2, Kris.. bikin ribut turun kau di jalan raya tak tentu arah wkakaka..

iyalah ada ga ada duit kita kudu happy yah.. ;D

joanne said...

bukan uang yang akar kejahatan...tp cinta uang...
hehhehe
btw...fotonya di federation square kah?

jc said...

Jo.. iyes.. itu poto di federation square right after Festival Indonesia *gaya aja tu kayak yg enak aja satenya.. padahal sih ga enak banget, enakan sate deket rumahku ini hahaha*

rikes said...

do it....
just do it, don't think
wakakakaka....