RSS

the forth day after the show

Well… today is the forth-day after the show!!! I have not posted some blogs during these four days. Really!

The show was great, however. Each of us had played our role pretty well. Yosua was cool. Michael was awesome. And Stefanus was good too. Yeah… you are not expecting me to say something about my own self, right? I was… well, dunno – somewhat good? Some of the audience said I was cool too, but I truly did not have any idea about that. That was what people said. Even Kak Lisa said I was good. The guest star, Mickey Jakarimilena from Indonesian Idol I was not what we expected. He is really a shy guy!

Let me tell you something after I watched the recorded video. I do not think I was good. I mean, that was not me – the one who I watched. That should be me, but… yah… I just want to say that if you were me, you would think like me too – that everybody on the video looked ok but me. Yeah. That’s true. I do not think I look good on that video. Hey, you… all of my fans, my secret admirers, never watch me through video because you probably reconsider about still being my fans and secret admirers.

Another hard job is waiting, anyway. It is my preparation – my wedding preparation. Honestly, I did not touch anything due to the preparation before the show. Well, you know me, Stitch. It is still six months away. Then… it is still five months left. So what? Then… it is four… what? Four? Four months left?? Gosh!!! And I haven’t prepared anything well yet??? It should be yesterday for me to collect all the names to be invited. But yesterday was smoothly gone. I guess it was my fault too. My fiancee’s mother and brother has warned me about the preparation and yeah… it will be useless. I mean… it’s me, Stitch!!! Helllooo???? The more they push me to do all things, the more stubborn I will be not to do anything. Haa!!! Bad girl, Stitch… It’s awfully true. That preparation, I mean, is something I think I will enjoy it, but it’s not that enjoyable. There are so much things to think, to consider, to rethink, to reconsider, to do even though you do not like it. Believe me, you will find lots of unseen needles everywhere but they hurt you.

Now, if I remember San, how he has worked hard in Melbourne to take me out of Indonesia and temporarily stay there about a year, I think I have to review my bad habit.

THINGS TO DO TO PREPARE THE WEDDING:
- The restaurant! I think I need to ask something about the menu, the master of ceremony and the decoration they provide
- The bridal and photo studio! Check San’s tuxedo too and reschedule the cancelled make-up test
- Aris!! After September Camp, I am going to push Aris, my dear brother about the design of the invitation and the souvenir. And… yeah, he has to take a picture of me first dealing with the design.
- San!!! I really need to talk to him about this preparation. He must help me handle his family here. I almost give up. And.. of course, I have to ask him to take a picture of himself too and send the picture to my email so that we (Aris and me) can do the design immediately.
- Preparing the invitation and the souvenirs, I have asked HP to take care of the copied CD
- Call Arthemis about the video klip. Do I really need it, you ask me, Stitch? I do not really need it, but I think I’d love it. =)
- Clothes for my mom and my fiancee’s, will this Friday be ok?

I think I am going to sleep… It’s too late and I have been tired already, by the way.


Wednesday, 31 August 2005
01.26 am

steven, me, yosua, and san

Everything’s getting better today. We do have that feeling, a true fact about the show – that we will play on the stage. Steven had been preparing all the decoration by his own self from afternoon to evening. Wow! What a strong boy, so quiet boy. And because of Steven, the decoration has been ready and we were all about to rehearsal on the decorated stage.

Another true fact about myself is that right now I don’t really like to eat something. All food seems tasteless. I guess it’s all about my worries. I haven’t made a call to my mom, while actually I have promised her to call. I think tomorrow is an appropriate day to call or send her a message, whatever. I need to buy some pulse for my cell-phone. Tomorrow is a pay day!! Haha!

Yosua looked awful after practicing. Everyday I know him more, talk each other, and slowly but sure I probably have considered him as my own brother. His characters are mostly like my brother’s, Tian. Quiet but humorous. I asked him only if he had been sleepy and tired. He said yes. He is going to school at six o’clock in the morning. Hoho, I guess I am still sleeping. Taking a look at Yosua, I remember Tian. It is quite long for us not to have a friendly chat. I really miss him.

I was chatting with San through yahoo messenger like usual. It didn’t work out well, however. The messenger, I mean. It drove me crazy to have some lost while chatting with him. The techno was somewhat helping, but never depend on it too much. Seeing the person is the best way to have a good communication. San dropped me some messages, that showed me how much he cares about me. I need him to hug me, give me strength.

Well, I think enough for today. I need to have my body to take a rest, incredibly posses enough sleep so that I can fondly wake up tomorrow. I still need your prayer.


-jc-
Thursday, 26 August 2005
12.05 am

surprise

This was a very surprising day. This was a very wow day. Why so? Etha… Etha… I just don’t understand as much as you do. I just don’t have any idea about the reason why in not more than three days left before the show, you should be ill and say goodbye to your role as Isdun.

During these three months we have been practicing, Stitch, she has been a part of us. We do have a different character actually and that probably does not get us too close, but I am not lying. She has been a part of the team. Anyway, this afternoon, she sent a message to me. An awfully shocking message for me, that led me immediately make a call to her. She said she got a headache and felt awful with her body. A lot of red spots are appearing anywhere on her skin. Itchy. Pretty itchy, she said. I know what that is. That is kinda pox. Hah. I got it when I was in the first grade of elementary school. Not a good-enough memory, I’m afraid. We all felt truly upset. We wish she could play with us on the stage this Saturday. God let this happen, anyway.

Very poor girl. She has been improving herself to do her role and now she even cannot come to the show to watch us play. She will just stay at her boarding house, take a rest all the day, do nothing but cannot sleep. I can grab her feeling. I would feel incredibly disappointed if I were her, anyway. Somehow, I can’t figure out of what God expects from us. Last Sunday, there was the quarrel. On Monday, Inge was ill too. I guess we are all tired.

There were two things I learnt today. The first thing is about worshipping. Worshipping against service. I was somewhat wondering of this thing. Yeah, I was just about to forget that right now in fact I am doing the service but not the worshipping. I almost forgot that essential thing. The second one is about to always lean on Him, Dad in Heaven. Everything happens under His control, including what has turned out with us at present. When something was not cool we got, I know we need to lean on Him more.

Myria has replaced Etha’s role. I cannot imagine Etha’s feeling about the replacement. Disappointed? Relieved? Unconcerned? This play would be her first play, as a matter of fact. And please… please… please… pray for the rest of us… so that we can do the best on the D day, we can play as well as God expects us to do. Please… pray for us… We exceedingly need it.


-jc-
Wednesday, 24 August 2005

He knows everything…

sleep... sleep... sleep...

Time is flying pretty fast this week. I truly need some sleeps but I don’t think I can. The show is getting closer and it is driving us, the players, more anxious. Everybody has their own worries. I wish today I laid on my bed, gave my body to relax and time for me to daydream. Haha. Honestly, I crazily enjoy this business. How would you expect me to do? Going home, I always feel little tired but excited. And then I am wondering how will the show be on Saturday? What is up to happen on that day?

Phew… I do need some sleeps. I cant compromise with my eyes at the moment. They have asked me to go to dream world already. Hoahemm… oh.. taking a rest. Yeah, that sounds good. Well, I’m afraid I have to go to sleep right now. Don’t know what to do. Please pray for me, my friends and the show. Thanks.


-jc-
Tuesday, 23 August 2005
11.09 pm

genderang persahabatan

Aku ingin berteriak. Sungguh. Aku ingin berteriak!!! Dan kupikir tak ada salahnya aku berteriak meskipun bulan sudah menggantung di langit dan gelap sudah turun sementara makhluk-makhluk di sekitarku sudah terlelap menjelajah dunia mimpi. Oh! Seperti gila rasanya. Kau tahu kenapa? Hohoho… karena aku tidak bisa berteriak, maka perbolehkan aku mendengungkan refrain lagu ‘Persahabatan’ yang dinyanyikan oleh Worship Generation beberapa waktu lampau.

Persahabatan kan kekal bila Yesus beserta
Persahabatan tak kenal perasaan kecewa
Sampai waktunya tiba pulang ke rumah Bapa
Waktu hidup tak panjang
Bersahabatlah

Masih ingat curhatku soal persahabatan kan? Mula-mula aku tak mengerti mengapa Tuhan memilih hari ini untuk menyelesaikan setiap masalah yang sempat ngendon dan di-peti es-kan selama beberapa waktu. Hari ini tepat enam hari sebelum kami pentas. Dan masih tersisa enam kali dua puluh empat jam untuk mempersiapkan pementasan ini baik dari segi teknis maupun mental. Jauh dari hatiku yang paling dalam, aku berharap kejadian pada hari ini tidak terjadi. Masih membekas dalam ingatanku detik-detik dimana kebingungan dan kesedihan melanda begitu melihat mereka, teman-teman dan sahabatku yang kusayangi bertengkar hebat dan memburai air mata. Aku hanya tak mengerti apa yang bisa aku lakukan. Dan aku terlalu takut untuk mengambil keputusan di saat-saat genting seperti itu. Rasanya sungguh tidak enak. Dan jangan coba-coba menggantikan posisiku karena kau takkan pernah memimpikan ada di posisiku waktu itu. Detik-detik menjelang latihan dimulai dan semakin bingung-lah aku. Di tengah kebingunganku itulah Tuhan mengirimkan malaikat penyelamat. Kak Lisa. Oh. Aku sungguh bersyukur dia ada. Memang aku tak mengerti apa yang dibicarakan Kak Lisa dengan teman-temanku itu karena aku sibuk menyuruh teman-teman lain yang rupanya tergugah rasa ingin tahunya dengan bergerombol di sekitar sumber permasalahan itu untuk masuk ke dalam gedung dan tidak usah ikut andil dalam pertikaian itu. Inge mengajakku berdoa. Kami bertiga. Aku, ia dan sinyo. Teman akrab satu KTB yang mungkin merupakan salah satu pemicu lahirnya janin pertengkaran dan perselisihan. Karena ekslusifitas yang kami miliki terlalu kuat. Inisiatif yang bagus. Aku mau saja berdoa. Hanya saja ketika yang lain berdoa, aku malah berpikir, tepatkah tindakan kami ini. Bukankah kami sama saja lebih mengekslusifkan diri karena apa yang bakal timbul di pikiran teman-teman yang sudah masuk dalam gereja dan melihat kami bertiga berdoa bersama tanpa mengajak mereka? Sudah cukup satu perselisihan. Karena jika ditambah satu lagi maka pasukan iblis bisa bersorak-sorai dan bertepuk tangan. Tapi kami tetap berdoa.

Tak lama setelah kami berdoa, Kak Lisa memanggil kami. Disitulah kami para pemain drama dan segelintir tim produksi duduk melingkar mengirimkan permohonan dan doa kami pada Yang Di Atas. Memohon agar IA memberikan kami kesatuan hati yang tak terputus meskipun iblis sudah memamerkan pisaunya nan tajam untuk mengamputasi hati kami yang satu. Berdoa jugalah kami supaya kami bisa selesaikan tiap masalah dengan kepala dingin dan menyelesaikannya bersama-sama dengan-Nya. Satu persatu kami uraikan benang kusut di antara kami. Dan di sekitar tangan-tangan kami yang berusaha menguraikan benang itu, Tuhan menyelubungi kami hangat dan tangan-Nya turut membantu kami, menunjukkan benang-benang yang kelihatannya terpatri mati dan sebenarnya tidak. berangsur-angsur, benang itu tak lagi kusut. Dan hati kami masing-masing sudah memberikan senyum termanis mereka. Sebisa-bisanya. Lalu, hangat kami rasakan. Kebersamaan itu. Persahabatan kami. Ia telah kembali berbentuk. Nyata. Hadir.

Aku belajar sesuatu dari kejadian hari ini. Bahwa ketika kau tertimpa masalah, jangan pernah lari. Bersyukurlah meskipun orang lain menganggapmu edan. Kami bersyukur bahwa hari ini ada masalah yang datang mengganggu karena kadang-kadang Tuhan pakai masalah itu untuk menyatukan kembali hati kami. Kami hampir lupa bahwa telah cukup lama kami tidak menyediakan waktu untuk duduk diam membiarkan Roh Tuhan memeluk kami hangat dan curhat padaNya. Aku yakin karena itulah masalah mampir malam ini. Aku senang Kak Lisa mengajak kami duduk bersama, berdiam diri dan tidak latihan untuk supaya kami bisa sekedar bercakap-cakap dengan Tuhan. Kami naik lagi ke level berikutnya. Udara tak lagi pengap. Saatnya bersiap-siap menghadapi ujian untuk naik lagi ke level berikutnya.

Kataku, sahabat adalah seseorang yang pernah bertengkar hebat denganmu, bahkan mungkin menguras air matamu, tapi yang tetap kembali dengan tangan terbuka, bergandeng tangan, saling memaafkan dan berjalan bersama lagi. Tersenyum. Tertawa. Menggoda.

Dan kudengar Stitch pun berdengung (karena kami berdua tidak bisa nyanyi maka kami berdua sepakat bahwa itu bunyi dengungan):
Persahabatan kan kekal bila Yesus beserta
Persahabatan tak kenal perasaan kecewa
Sampai waktunya tiba pulang ke rumah Bapa
Waktu hidup tak panjang
Bersahabatlah

Air mata ini menitik lagi. Tapi bukan karena sedih. Yang ini air mata bahagia. Genderang persahabatan itu berbunyi. Dan bunyinya tak lagi sumbang.


-jc-
Sunday, 21 August 2005
11.30 pm


Dedicated to all my friends in kp njemur. Love u all.

ketika nurani protes

Mondar-mandir dalam kamar. Duduk di tepi tempat tidur sejenak. Kembali mondar-mandir. Entah bagaimana mata ini tidak bisa diajak kompromi untuk mengistirahatkan tubuh yang sudah berteriak-teriak kecapekan. Stitch pun ikut mondar-mandir. Kenapa harus tidak bisa tidur? Hah. Tahulah ia mengapa ia tak bisa memerintahkan mata ini untuk merem. Nurani sedang mengusiknya. Mengganggunya. Dan sampai ketika ia akhirnya menyerah dan duduk di depan komputer untuk curhat seperti biasa, barulah nurani itu angkat bicara.

Baru saja aku datang ke sebuah konser. Konser temanku yang ikut menyanyi. Sejujurnya, aku tidak berencana datang. Karena yah… alasan klise. Tempat yang jauh dan aku bukan pengingat jalan yang baik. Tak ada teman yang mau kesana juga. Malas mengemudi motor malam-malam. Dan berbagai alasan norak lainnya. Tapi dapat diterima kan? Temanku ini merupakan salah satu teman dekatku di kantor. Tempat berbagi cerita juga. Dia berharap aku datang. Waktu itu kutantang dia, baiklah, aku datang, tapi kalau aku datang kau juga harus datang pada waktu aku pentas ya. Dia cuma membelalakkan matanya yang lebar. Aku usahakan, jawabnya. Yah, sahutku, kok cuma diusahakan? Dipastiin dong. Akhirnya janji dua sahabat itu terucapkan kemudian. Ketika tadi akhirnya aku memutuskan untuk berangkat juga ke konser itu, ada sesuatu yang nongol dalam pikiranku. Pertanyaan yang cukup mengganggu dan itu yang membuat aku tak bisa tidur hingga detik ini.

Pertanyaannya adalah: tuluskah aku datang ke konser ini? Sederhana kan? Sederhana. Hanya aku tak bisa menjawabnya. Kalau kau bertanya padaku mengapa kau datang ke konser ini? Mengapa kau membolos persekutuan pemuda di gerejamu dimana kau ditempatkan menjadi ketua demi menonton konser ini? Mengapa kau mau saja jauh-jauh naik motor untuk melihat konser? Mengapa kau mesti menghabiskan pulsa hanya untuk mencari seseorang untuk menemanimu sekaligus menunjukkan jalan ke tempat itu? Itu konser biasa. Dengan penyanyi-penyanyi biasa. Yah well… meskipun ada Michael Indonesian Idol itu. Mengapa??? Oh. Ingin aku menutup kupingku. Karena pertanyaan-pertanyaan itu terus mendengung di kepalaku. Berputar-putar dan tak mengizinkan aku menggeletakkan tubuhku. Aku mengaku. Aku mengaku!! BAIKLAH!! Aku MENGAKU!!!! Aku ingin temanku itu datang ke pementasan dimana aku bermain minggu depan. Agar kami punya skor yang sama. 1-1. Aku nonton dia nyanyi dan dia nonton aku main.

Ini tentang ketulusan. Harus aku beritahukan padamu bahwa motivasiku datang ke konser itu begitu tidak tulus. Ada pamrih di balik itu semua. Pamrih yang tertawa terkikik-kikik karena ia berhasil mempengaruhiku begitu rupa, yang kemudian berdiri di belakangku bukan sebagai bayangan mati yang selalu mengikuti tapi sebagai bayangan hidup yang berisik. Malam ini potret diri seorang Jessie dipertanyakan. Ia harus belajar sesuatu. Ia tak bisa membiarkan dirinya dipermainkan begitu saja. Karena itu akhirnya ia memutuskan untuk menantang nuraninya. Ok, katanya. Akan kukatakan pada temanku itu bahwa aku tak lagi memaksanya untuk datang ke pementasan minggu depan. Semua terserah padanya. Ia datang atau tak datang, aku tetap akan bermain semaksimal mungkin. Aku bermain toh bukan untuk dia seorang. Terlebih lagi, yang akan menjadi penonton istimewaku malam itu tak lain tak bukan my DAD. Dad in Heaven. Ia sudah berjanji padaku untuk datang, dan aku tahu Ia tak akan mengingkari janjiNya.

Nurani itu bersendawa. Tanda bahwa ia puas dengan tantanganku. Kemudian ia duduk santai. Menanti. Kutanya padanya, apa yang kau nanti. Kemudian jawabnya, tantanganmu. Aku menunggu kau menyampaikan itu pada temanmu. Jadi kau tak percaya padaku, sahutku dingin. Aku percaya padamu, nurani itu lagi-lagi bersendawa. Aku hanya ingin tahu bagaimana kau melakukannya. Baiklah, kataku kemudian. Tunggu saja saatnya.



-jc-
Saturday, 20 August 2005

Apa yang diketahui jiwa sering tidak diketahui oleh pribadi yang memiliki jiwa. Karena jiwa, jauh melampaui apa yang kita pikirkan.

the blue side of jessie

Stitch bengong karena melihat Jessie bengong. Dan kalau ditanya mengapa orang harus bengong, jawabannya tak ada yang tahu. Kalaupun ada yang menjawab, mungkin jawabannya memakai rumus pengawuran atau ia hanya sekedar menjawab.

Aku sendiri tak tahu kenapa aku harus bengong. Kupikir, aku sudah cukup punya banyak kesibukan untuk diriku, sehingga aku tak sempat untuk bengong. Bayangkan sajalah, kau ada di posisiku. Kerja di kantor menuntutku ada di tempat selama delapan jam, bisa lebih. Kalikan lima. Kemudian, di antara lima hari itu, aku musti sediakan waktu untuk anak didikku mengajari bahasa inggris selama satu setengah jam. Kalikan dua. Tapi, dari itu semua, kau harus punya waktu fleksibel untuk kegiatan gerejamu. Kadang-kadang menjadi ketua dari sebuah komunitas menuntut waktu dan tenagamu lebih dari yang kau kira. Kalau aku mungkin pergi ke kantor lima hari dalam seminggu, maka pergilah aku ke gereja bisa enam sampai tujuh kali dalam seminggu. Hoho… jangan bilang aku manusia tersibuk di dunia. Katakanlah aku ini… manusia super sibuk yang belum bisa membagi waktu dengan baik. Itu mungkin tuduhan yang lebih tepat.

Kangen San. Well, tertawalah, karena ternyata seorang Jessie bisa bilang kalau dia kangen dengan kekasihnya saat ini. Sungguh. Serius. Aku kangen. Kau perlu tahu, dia satu-satunya manusia tempatku bersandar saat ini. Yah, aku tahu, Tuhan menempatkan manusia-manusia lain berstatus teman-teman dan sahabat di sekitarku. Bukannya aku tidak mengandalkan mereka, tapi kau tahu bagaimana rasanya kan? Ada rasa yang berbeda. Kau boleh anggap aku sedang melakukan diskriminasi. Mungkin untuk kasus seperti aku ini, diskriminasi bisa ditolerir. Temanku bilang, kalimat ‘kangen San’ yang mestinya romantis jika meluncur dari mulutku maka artinya bisa terdistorsi jadi kelangkaan. Hah. Aku sudah buktikan kalau dia salah. Buktinya sekarang Jessie bisa bengong karena kangen. Kangen San.

Tadi aku dimarahi olehnya. Aku tahu aku salah dan karena itu pantaslah aku menerima amarahnya. Jessie yang ceroboh sudah melakukan sesuatu yang fatal. Dasar Jessie, kecemplung ke kelompok orang-orang yang santai tapi beruntung, maka jadilah sesuatu yang fatal itu hanya pelajaran baru buatnya. Dalam kondisi biasa, salah atau tidak, Jessie tak pernah selalu jadi orang yang pertama untuk diam mendengarkan teguran dan mengaku salah. Entahlah, mulut ini rasanya sudah terbiasa dengan pembelaan diri sehingga sesuatu yang memang kesalahanku bisa kusihir dan berubah jadi hanya suatu kekeliruan atau kecelakaan. Hari ini rupanya mulutku sedang enggan melakukan pembelaan diri. Dan lagi-lagi meja kantor pojoknya jadi saksi diomelinnya Jessie oleh kekasihnya. Menyesal sih. Meskipun dimarahin, aku justru tambah kangen. Aku kangen omelannya karena dari omelannya aku bisa tahu seberapa besar kepeduliannya terhadap aku yang ceroboh ini. Aku kangen dengan sifat ingin tahu-nya kalau ia tiba-tiba merasakan sesuatu sedang bergejolak di hati ini tapi sang mulut belum mau bercerita. Pendeknya, aku kangen kehadirannya. Rasanya aku mau berbuat apa saja untuk mengirimnya kembali ke sisiku.

Tak apa-apa, Stitch. Kau boleh bilang this is the blue side of Jessie. Kenapa blue? tanyanya. Aku tak tahu. Mungkin karena biru dianggap sebagai warna yang sophisticated? Lagi-lagi aku memakai istilah dalam bahasa inggris. Tapi, maksudku, laut pun terlihat biru dan jernih, tapi coba kau dekati, coba kau nyemplung ke dalamnya dan kau akan tahu bahwa laut lebih dari sekedar biru dan jernih. Banyak hal-hal yang tak terduga yang akan kau temukan disitu. Dan ternyata ada warna-warna lain di dalamnya. Tapi mengerti maksudku kan? Bagiku, warna biru adalah warna kehidupan yang menyimpan banyak misteri. Dan apapun itu, aku harus bisa menghadapinya. Supaya aku bisa naik satu level lebih tinggi.


-jc-
Friday, 19 August 2005
11.08 pm

Masih tersisa tiga purnama sebelum bertemu dengannya. Tolong, doakan aku.

independence day

Hari ini Indonesia genap 60 tahun. Enam puluh tahun. Fiuh. Belum cukup dewasa kalau dilihat dari apa yang sudah dicapai Indonesia.

Jujur saja. Hari ini bukan salah satu hari yang kutunggu-tungu. Well, I got holiday, as a matter of fact. But, so what? Aku dapat tugas memimpin lomba-lomba di gereja. Yang menurutku, agak sia-sia mengadakannya. Meaningless. Selain untuk rame-rame saja.

Ke gereja pagi tadi naik motor. Masih seperti biasa. Cuaca panas. Masih seperti biasa juga. Ini Surabaya, mengertilah. Yang tidak biasa adalah aku merasa kehilangan sesuatu. Something missing. Dan aku mengerti apa itu. Hari ini aku tak lagi merasakan semangat yang dulu-dulunya dimiliki oleh masyarakat ketika menyambut hari kemerdekaan. Mereka memang menancapkan dan mengibarkan bendera di depan rumah mereka masing-masing. Sekolah-sekolah mungkin saja mengadakan upacara bendera lengkap dengan mengheningkan cipta untuk para pahlawan yang sudah mati mendahului kita. Bahkan kampusku pun mengadakan upacara bendera. Kampung-kampung mungkin juga mengadakan lomba-lomba klasik yang populer sejak jaman dahulu kala macam lomba makan krupuk, lomba panjat pinang, dsb. Untuk anak-anak diadakan lomba membawa kelereng, lomba memindahkan bendera, lomba balap karung, dsb. Semua seperti tidak rela melepas apa yang sudah menjadi tradisi selama bertahun-tahun, meskipun lomba-lomba itu selalu diulang dengan format sama setiap tahun, entah bagaimana selalu orang-orang merespon positif. Tapi, entahlah. Aku tetap merasakan sesuatu yang hilang itu. Aku pernah melihat seorang bapak-bapak memasang bendera di depan rumah mewah yang well, itu jelas bukan rumahnya dan tentu ia hanya menerima perintah dari majikannya saja untuk mengibarkan merah putih itu. Dan karena ia masih butuh uang dari majikannya, maka dilakukannya pengibaran itu tanpa tahu dengan jelas untuk apa. Aku juga sempat melihat latihan upacara yang diadakan oleh resimen mahasiswa di kampus tempat aku bekerja. Yah, memang tugas mereka kan? Petra masih merupakan institusi pendidikan yang bisa dituntut Negara kalau pada tanggal 17 Agustus tidak mengadakan upacara bendera. Dan jadilah para mahasiswa baru itu yang dijadikan korban sebagai peserta upacara, yang terus menggerutu karena panas, mengeluh karena malu akan status mereka sebagai mahasiswa tapi masih harus mengikuti upacara dan berdiri diam pasrah karena kalau tidak mengikuti, mereka tidak bisa lulus dan diwisuda. Apa hubungannya sih mengikuti upacara bendera dan wisuda?

Kembali ke persoalan perasaan berlebihanku tentang sesuatu yang hilang pada peringatan hari kemerdekaan tahun ini. Yap. Tak bisa kupungkiri bahwa persiapan-persiapan yang aku lihat sebelum hari ini tidak muncul realisasinya. Memang sih aku sibuk di gereja dengan lomba-lomba yang kedengarannya juga dipaksakan sehingga mungkin aku tak melihat kegiatan-kegiatan dramatis itu, tapi kalau kubilang ada sesuatu yang hilang, dengan terpaksa aku tak mampu menjelaskannya secara verbal. Aku sendiri bisa mengerti mengapa independence day kali ini tidak terlalu dibumbui banyak khidmad, kegembiraan dan rasa terharu karena sampailah kita pada umur enam puluh tahun tapi jalan kami masih tertatih-tatih seperti anak yang baru berumur kurang dari satu tahun. Masyarakat sendiri mungkin sedang dalam masa dilema panjang yang belum tahu dimana ujung pangkalnya. Sekarang coba pikir, seandainya kau jadi salah satu masyarakat Indonesia, yang merasakan bahwa semakin tua, Negara ini bukannya semakin maju, tapi malah berlari di tempat dan tanpa disadari melangkah mundur. Dan kalau sudah seperti itu, apanya yang perlu dirayakan? Apa yang perlu dirasa terharu? Mengapa kita harus khidmad pada waktu mengikuti upacara sementara hati kita giris jika mengingat keadaan Indonesia saat ini? Oh, tolong. Sebenarnya aku ingin jawaban, tapi aku ragu apa saat ini ada yang masih berpikir seperti aku? Berlebihan kan?

Sejujurnya aku tak tahu aku musti berbuat apa untuk negeri yang kucintai ini. Jangan tertawa, Stitch, karena aku tidak bohong. Aku sungguh mencintai negeri ini, hanya kadang-kadang aku berpikir, cintaku mungkin bertepuk sebelah tangan. Sungguh. Tiap malam aku berdoa untuk Indonesia. Tiap minggu pendeta yang berkhotbah juga seperti tak bosan-bosan mendoakan Ibu pertiwi yang sedang dirundung sendu ini. Dan jangan bilang doa itu tidak keluar dari hati kami terdalam. Karena bagaimana mungkin kau tahu ketulusan hati kami sementara kau tak percaya akan cinta kami, wahai Indonesia.

Meskipun aku tak mengerti mengapa aku harus melakukannya, aku tetap ingin melakukannya. Dan inilah yang harus kulakukan.
“Selamat hari kemerdekaan! Semoga Indonesia tetap jaya!”
Stitch pun menundukkan kepala, mengheningkan cipta dan berdoa.


-jc-
Wednesday, 17 August 2005
It is a quite tiring day, anyway.

sekolah dasar membuang sampah

Bekerja di kampus dan tiap hari bertemu dengan mahasiswa-mahasiswi tidak membuatku lantas berpikir seperti layaknya mereka. Kadang-kadang aku tidak mengerti jalan pikiran mereka. Tapi kemudian aku ragu karena mungkin saja aku punya jalan pikiran yang sama dengan mereka saat aku kuliah dulu.

Istirahat siang ini, aku dan teman sekantor makan siang di kantin lama gedung Petra. Pengen nyoto. Kantin cukup penuh karena ya ini jam makan siang. Kami duduk bersama-sama dengan para mahasiswi yang secara performa punya penampilan mirip dan sedang ngobrol ngalor ngidul, sapa sana sapa sini, mulut tak henti-henti mengecap makanan dan mengomentari segala sesuatu bergantian. Sampai aku sempat bingung mereka mengomentari makanan atau mencecap orang-orang di sekitarnya. Tahu maksudku dengan performa sama kan? Maksudku sebenarnya sebagian besar mahasiswi di Petra punya penampilan yang sama. Rambut panjang direbonding lancip-lancip dan lurus abis, agak disembur warna-warna favorit, pakaian ketat membungkus tubuh, celana hipster yang kalau dipakai untuk berdiri oke-oke aja tapi jangan coba-coba untuk duduk, karena celana hipster dapat memperlihatkan bagian dalam-mu yang sebenarnya tabu buat dipelototin makhluk-makhluk berlainan jenis.

Salah satu teman dari makhluk-makhluk sesama jenis yang mirip itu datang belakangan dan duduk serong di hadapanku dan temanku. Rupanya dia baru saja menikmati es krim yang mungkin saja ia beli karena hawa Surabaya begini panas. Yang aku tidak suka adalah, ia meletakkan bekas plastik es krim beserta stick-nya di atas meja begitu saja. Untung teman-temannya bilang kalau di meja itu ada orang yang akan menempatinya jadi mohon jangan dibuang disitu. Kalimat lainnya adalah, lu boleh taruh disitu asal nggak ada orang yang bakal pake tuh meja. Aku cuma menggeleng-gelengkan kepala. Dan kau tahu, kemana dia buang plastik dan stick bekas diemut-emut itu? Yap, ke lantai. Nggak ada rasa jijik. Nggak ada rasa bersalah. Percuma dia punya kulit mulus bak pualam, wajah cantik nan ayu, baju tren terbaru, rambut kinclong abis creambath, tapi nggak ada kesadaran untuk hal sepele macam itu. Dan aku berpikir, pantas saja negara ini tak pernah maju, wong buang sampah ke tempat yang disediain aja nggak bisa, gimana mau maju coba? Apa harus ada orang yang berinisiatif membuka sekolah bertajuk "Sekolah Dasar Membuang Sampah"?

Kau berminat? Mungkin kita bisa invest bersama-sama dan mulai hunting guru-guru berkompeten untuk mengajari masyarakat kita cara membuang sampah yang baik dan benar?


-jc-
Tuesday, 16 August 2005
after lunch

simbiosis persahabatan

Kembali duduk di depan komputer kuno ini. Komputer Pentium 1, tanpa CD ROM, yang berjalan lambat seperti siput yang belum makan, yang mungkin sudah bervirus dan si empunya tidak tahu bagaimana harus menghapus karena kekasihnya yang sarjana informatika berada nun jauh disana. Tapi komputer inilah yang sudah menemaniku bertahun-tahun. Saat aku mengerjakan skripsi. Saat aku masih tergila-gila pada F4 dan men-download semua gambar-gambar mereka, mengisi disket penuh-penuh supaya wallpaper-nya bisa aku ganti sesuka hati dengan foto-foto mereka. Saat-saat daya imajinasiku mengalir menggila dari sore hari sampai pagi hari. Persis seperti sahabat. Sahabat yang menemani suka dan duka.

Kembali melamun. Sahabat. Mengingatkanku pada pelajaran biologi bertahun-tahun yang lalu. Pelajaran tentang simbiosis. Mutualisme. Parasitisme. Something-isme lainnya. Apa sih definisi sahabat? Pernahkah kau mencoba merenungkan tentang arti dari seorang sahabat? Ia mungkin seseorang yang terus ada bersamamu siang dan malam. Ia juga bisa seseorang yang jauh tapi tetap berdoa untukmu dan memperhatikanmu dari kejauhan. Ia juga bisa seseorang yang kau kenal sejak kau masih lucu-lucunya menyandang tas yang lebih besar dari badanmu sendiri dan masuk ke sebuah gedung bernama Taman Kanak-Kanak sampai kau berpenampilan keren nan percaya diri dan menyebut diri sebagai mahasiswa. Yang manapun, namanya tetap sahabat. Buatku, sahabat adalah seseorang yang pernah memiliki waktu bersama-sama denganku, di kala senang, di kala rapuh, dan yang terlebih penting ketika kami memasuki tahap pertengkaran, kami bisa melalui tahap itu dan berangkulan kembali.

Sekarang bayangkan. Kau ada di posisiku sebagai anak rantau. Jauh dari orang tua menyebabkan aku mencari-cari komunitas dimana aku bisa mengembangkan sayapku dan berinteraksi dengan manusia-manusia lain sampai memiliki kesatuan hati sebagai keluarga. Melupakan sekat yang ada dan menganggap tahun-tahun yang terbuang ketika kami belum bertemu hanyalah tahun-tahun persiapan diri kami masing-masing. Persiapan pra pertemuan. Disinilah aku sekarang. Dalam sebuah komunitas dimana aku merasa kami sedang merenda sayap kami, saling membantu sebelum kami membubung tinggi dengan sayap-sayap yang sudah direnda bersama. Aku bahagia. Aku bangga dengan komunitasku. Mereka sahabat-sahabatku. Mereka orang-orang yang sudah kuanggap sebagai keluarga. Merekalah yang aku andalkan ketika aku butuh bantuan. Aku tak pernah menghitung berapa lama kami sudah bersama. Dan aku tak pernah mau. Aku tidak peduli seberapa lama kami sudah bersama, aku hanya peduli seberapa dekat hati kami bertaut.

Memandang ke belakang. Terlonjak karena luapan gembira. Merasakan hangatnya sesuatu yang membuncah di dalam dada jika mengingat semua yang sudah dialami bersama. Pekik gembira dan tawa canda masih tergaung di telinga.

Menatap kembali ke tempat aku berpijak sekarang. Termangu. Kosong. Senyap. Dingin. Pekik gembira dan tawa canda hanya sayup-sayup saja. Aku berpikir. Apa mungkin aku bermimpi. Tawa canda dan obrolan ringan pun terdengar kaku dan tak tulus. Kupanggil-panggil mereka. Dan semakin aku frustasi. Tak ada yang bisa aku lakukan. Selain berdoa, maksudku. Seseorang menangis. Aku semakin frustasi. Tidak. Aku tidak marah. Aku frustasi. Dan aku sedih. Oh. Betapa aku merindukan masa-masa itu. Kuping ini memerah begitu mendengar bahwa di balik sesuatu yang menakutkan ini hanyalah sesuatu yang sepele. Kau tahu kan rasanya? Menakutkan. Menakutkan ketika kau merasa persahabatanmu tak lagi tulus, tak lagi membuat dirimu nyaman dan semuanya memakai topeng. Lebih menakutkan lagi, kau tak tahu harus berbuat apa.

Dee bilang, persahabatan tak pernah butuh tali. Bahkan benang merah sekalipun, tambahku. Hanya hati.


-jc-
Tuesday, 16 August 2005


Persahabatan tidak mungkin terjalin jika kita hanya memberikan sebagian dari diri kita; sebab setiap jiwa berbeda dengan jiwa yang lain. Dalam persahabatan dan cinta, dua tangan terangkat berdampingan bersama untuk menemukan apa yang tidak dapat dicapai sendirian

ngelamun

Macet. Macet!! Macet woi!!!

Hari ini hari pertama masuk kuliah (buat para mahasiswa baru, wahai kalian yang masih memakai baju-baju baru, tas-tas baru, celana-celana baru dan sepatu-sepatu baru). Kampus yang tadinya sepi senyap seperti tak bergairah sekarang memperlihatkan semangat yang baru. Hehehe... soalnya masih kelihatan tuh semangat para mahasiswa baru yang kinclong-kinclong. Ada yang jalan kaki. Ada yang naek motor. Tapi yang naek mobil juga nggak sedikit. Jadi tahu kan kenapa aku bilang macet??? Untungnya jarak antara kost dan kantor nggak jauh. Ditempuh jalan kaki juga paling-paling lima menit. Selain nggak kena macet, itung-itung olah raga, bikin badan sehat.

Kadang-kadang nggak ngerti kenapa banyak anak Petra (tempat aku bekerja) memilih naik mobil ke kampus untuk kuliah padahal kalau berjalan kaki selain bebas macet juga tidak memakan waktu terlalu lama (bayangkan, kau harus kena macet, mencari tempat parkir di area seluas itu, mengunci pintu mobil dan berjalan dari area parkir ke gedung tempat kau kuliah) untuk sampai ke tempat tujuan (baca: kelas). Alasannya sepele sih. Ini berdasarkan survey yang dilakukan temanku loh. Rata-rata kebanyakan nggak mau panas dan males jalan. Ukhhh..... alasan yang nggak beralasan sih, menurutku. Lama-lama mungkin para ilmuwan itu bakal menciptakan mesin-mesin yang bisa membuat manusia masih tetap bisa berinteraksi dengan lingkungan tanpa harus meninggalkan rumah. Kalau sudah begitu, manusia-manusia yang memanfaatkan fasilitas yang para ilmuwan ciptakan itu jadi manja, malas dan berubah menjadi seonggok makhluk bertulang dan berdaging tapi tak punya cukup tenaga untuk melakukan sesuatu buat dirinya sendiri. Lalu akan datang para makhluk luar angkasa menyerang bumi tatkala manusia sudah sangat bergantung pada mesin. Hohohoho... waktunya jc berfantasi!!!! Tenang, Saudara-saudara yang mulai panik, itu semua kemungkinan besar tidak akan terjadi karena sampai sekarang belum ada bukti-bukti yang valid tentang kehidupan di luar planet bumi.

Hoi!! Stitch berteriak ke kuping jc. Gila lu! Jam segini belom makan siang? Mau diserang maag loe??? Pergi sana gih bentar ke kantin!! Aku melihat jam dinding. Oops... pantes nih perut dari tadi menggeliat-geliat. Udahan dulu ah. Cukup sekian lamunanku.

-jc-
Monday, 15 August 2005

"Petra Almamaterku... tempat menimba ilmu...."
(Hymne Petra)

belajar bungkam

Lompat = Hop. Aku suka Pop. Top coklat oke banget tuh. STOP!!!!!

Kalau kau mengira aku masih menangis depresi mengasihani diriku sendiri diatas ranjang sambil merenungi nasib dan bergumam, “Dimana anakku… dimana anakku…”, eitsss!!! Lu salah besar!!!

Stitch yang depresi sudah kembali. Memang dasarnya cuek dan nggak peduli, Stitch juga jadi nggak peduli dengan apapun yang mungkin terjadi. Karena itulah Stitch dengan gagah berani berusaha menyelesaikan masalah dengan yang bersangkutan.

Dua hari yang sia-sia. Maksudku, setelah kejadian kemarin aku jadi berpikir, apa aku memang harus sedepresi ini. Aku tahu dibalik masalah yang meruwet-ria ini ada pelajaran yang harus aku dapetin. Hohoho… jc gitu loh, kalau nggak beruwet-ria dulu mungkin nggak bakal berusaha berpikir tentang apa yang terjadi. Kalau kau penasaran tentang pelajaran apa yang aku dapat, kau harus bersabar, karena akan kukatakan setelah ini.

Teman-teman yang terkasih, pelajaran yang didapat oleh jc adalah bagaimana mengunci mulut rapat-rapat jika diperlukan dan bagaimana membuka mulut sesuai dengan jatah, bahasa gaulnya: belajar bungkam. Nah? Bingung kan? Jadi inget 1 Korintus 10:23 . Hueh…, jc… segala sesuatu emang baik, tapi nggak semuanya berguna. Well…, serius! Aku belajar bahwa kadang-kadang banyak bicara dan banyak berekspresi tidak lantas menyebabkan kita jadi lebih baik. Masuk dalam kotak orang sanguine, tidak menjadikan aku menyadari kelemahanku dan mengubahnya tapi malah membanggakannya. Dan kini aku harus mengakui, manusia bukanlah sekedar dicemplungkan ke kotak temperamen ini dan itu, tapi manusia itu makhluk yang lebih complicated (sori, aku tidak menemukan istilah yang tepat dalam bahasa Indonesia). Dan kadang-kadang, pengetahuanku tentang empat temperamen yang terkenal itu membuatku mengkotak-kotakkan manusia di sekelilingku. Berhenti berpikir tentang empat temperamen yang selalu digembar-gemborkan oleh temanku!! Manusia diciptakan tidak untuk dikotak-kotakkan!!

Kembali ke pelajaran tadi. Kemarin akhirnya aku mendengar suara San. Huahhh…. Aku begitu kangen padanya. Ia begitu jauh tapi juga begitu dekat. Cinta yang mendekatkan kami. Surabaya dan Melbourne. Dua kota yang terpisah jauh tapi di dalamnya ada dua makhluk yang saling mencintai dan tak dapat dipisahkan hanya dari jarak. Hoho, terima kasih. Mendengar suara San seperti mendengar musik jazz. Nggak semua orang suka denger musik jazz karena dianggap menyentuh pelanggaran aturan-aturan dalam bermusik. Semakin kau ngawur dalam bermain, maka kau semakin diacungi jempol. Mengobrol dengan San hanya tiga belas menit. Tiga belas menit yang tidak sia-sia meskipun di menit-menit terakhir air mataku sudah meleleh karena masih curhat dengan emosi berlebih. Maafkan aku, San. Kemudian San kirim SMS. Bunyinya begini: Life is a test. Everything happens on purpose. We need to be aware of what God wants us to learn. Hidup ini adalah sebuah ujian. Selalu ada tujuan di balik segala sesuatu yang terjadi. Kita perlu lebih menyadari apa yang Tuhan inginkan kita untuk pelajari. Aku tahu. Lewat San, Tuhan berbicara banyak padaku. Dan dapatlah aku pelajaran ini. Lewat pelajaran ini, aku jadi lebih peka akan suara Tuhan. Kukatakan padamu, Tuhan dapat berbicara padamu lewat apapun dan siapapun. Dia bisa bicara lewat kekasihmu, keluargamu, teman-temanmu, bahkan musuhmu sekalipun. Kalau kau bilang telingamu tuli dan tak dapat mendengar, aku harus menyahut, bahwa suara Tuhan tidak hanya dapat didengarkan lewat telinga, tapi juga lewat hati.

Stitch sadar mulutnya lebar. Tapi ada satu titik esensial dalam hidupnya yang memberinya pengertian bahwa kalau lebar mulut bisa saja hanya berarti harafiah dan tidak bersifat metafor. Kemudian Stitch mendongakkan kepalanya keatas dan tersenyum. Ia bilang, Tuhan, makasih ya.


Sunday, 14 August 2005
09.45 pm
problem’s status: SOLVED

menangis: the sequel

Stitch memang makhluk cengeng. Kemarin dia minta sama Tuhan kepengen jadi makhluk yang nggak cengeng, eh... hari ini dia menangis lagi. Dan kau tau kenapa dia menangis? Yap. Dia marah.

Kenapa sih mulut Stitch musti lebar? Dan yang lebih penting, kenapa sih Stitch nggak bisa jaga mulut dengan baik? Nggak bisa lebih bijaksana untuk menentukan yang mana yang harus dibagikan dan yang mana yang harus disimpan rapat-rapat terus dikubur dalam hati supaya nggak sampai ke pihak kedua, ketiga, dan seterusnya? Rasanya aku pengen menampar mulutku sendiri. Mengutuk diriku mengapa harus ada ketidakpercayaan di dalam seorang cewek yang bernama jc? Awalnya hanya satu yang curhat. Kemudian dua. Lalu tiga. Sampai ia merasa tak percaya mengapa semakin banyak saja orang-orang yang mau curhat padanya. Memangnya dia siapa? Dia juga manusia biasa sama seperti mereka. Dia juga punya masalah sama seperti mereka. Dia juga butuh teman curhat. Tapi dia bersyukur karena itu berarti Tuhan memberi kesempatan buatnya untuk membagikan cinta dan kepedulian Tuhan pada orang lain.

Stitch marah dengan orang yang ia anggap adik sendiri, karena ia nggak mengerti kenapa orang yang bisa ia anggap adik sendiri itu mengecewakannya. Dibeberkannya sesuatu yang tak perlu ia beberkan. Dia tidak sadar kalo itu membuat masalah semakin bertumpuk. Dan sumbernya hanya satu. Mulut. Mulut yang ternganga dan sulit untuk ditutup. Dengan dalih melindungi orang lain. Oh, tidak, adikku sayang. Ketika kau membisikkan sesuatu dimana kau tak berhak untuk membisikkannya, kau sedang melakukan kesalahan besar. Dan kau sudah melakukannya. Dan itu membuatku gila. Ini masalah kode etis, Dik. Ini masalah kepercayaan orang. Kalau kau mesti menceritakan sesuatu, bijaklah. Pikir. Tapi jangan pikir dari satu sudut saja. Pikirlah dari sudut yang lain. Sudut-sudut yang mungkin tak pernah kau jangkau dan ketika kau jangkau kau akan menemukan sesuatu yang berbeda.

Tuhan beri aku temanku beserta masalahnya itu, adikku sayang, karena mungkin ini kesempatanku supaya aku lebih peduli dengan teman-temanku. Apa kau lupa kalau kakakmu ini dulu orang yang cuek setengah hidup? Aku harus belajar... whoops.. ada telpon masuk. Nomor asing dan tidak asing. (Summer Sunshine by the Corrs)

(18 menit bercakap-cakap. Plus menenangkan emosi. Hehehehe.... kau memang adikku. Puas marah dan baikan.)

Dia bilang soal kebetulan. Kebetulan yang indah karena dengan kebetulan ini mungkin masalah temanku bisa segera diselesaikan. Mungkin. Tidak mungkin. Mungkin. Tidak mungkin. Sampai kita putuskan untuk minta konfirmasi pada Tuhan apakah ini mungkin atau tidak mungkin.

Oh, aku lupa mengaku. Baru kali ini aku bisa marah pada seseorang sambil jujur mengatakan padanya kalau aku marah dan tidak menangis. Hohoho, yang belum aku ceritakan adalah ketika aku sendiri dalam kamar, tangis itu meledak. Stitch memang tak bisa hidup tanpa menangis. Duduk di depan komputer. Curhat di depan komputer karena putus asa menghubungi San (harus isi pulsa!). Dan tiba-tiba menyadari kehadiran kalimat demi kalimat yang pernah ia tulis pada suatu waktu di sehelai kertas yang mulai menguning dan tertempel di tembok dekat meja komputernya. "Bila kau merasa sedih dan menyesal, menangislah. Air mata adalah doa dari kalbu hati."

Jadi..., jadi... kalau Stitch menangis, itu nggak selalu berarti cengeng ya?


-jc-
Saturday, 13 August 2005
after the quarrel

gunanya stitch menangis

Kemarin Stitch menangis. Nggak tau kenapa kalau Stitch bercerita soal orang tuanya, Stitch selalu menangis. Dan Stitch menangis di depan teman-temannya. Apa gunanya coba?

Kenapa sih kemarin aku musti menangis? Dan kenapa kemarin aku musti cerita soal papi mamiku? Aku yang jarang cerita masalah keluarga selain dengan San tiba-tiba meluncurkan cerita itu. Mustinya aku tabu menceritakan tentang keluargaku pada teman-temanku meskipun mereka teman dekatku. Waktu itu pemimpin persekutuan kecil kami meminta kami membuka kidung jemaat 441 (semoga aku tidak salah). Liriknya kurang lebih begini: "Oh, Cahya Kasih, jalanku kelam, oh bimbinglah, rumahku jauh, gelap pun mencekam,...". Buat dia (pemimpin persekutuan, dan namanya Inge), rumah jauh itu berarti tujuan hidup. Tapi buatku, rumah jauh itu betul-betul aku artikan secara harafiah. Rumahku jauh dan aku sudah lama tidak pulang. Dan ketika aku pulang, aku tidak merasakan aku jadi bagian dalam rumah itu. Aku cuma tamu. Titik.

Aku ceritakan itu semua dan aku menangis. Aku bercerita tentang papiku. Aku bercerita tentang mamiku. Aku bercerita tentang emakku. Tapi pertanyaannya sama, mengapa aku harus menangis? Seolah-olah dengan tangisan itu aku bisa membuat segala sesuatunya jadi lebih baik. Aku tidak suka menangis karena menangis punya hubungan erat dengan perempuan lemah dan cengeng. Memangnya kau suka dibilang lemah dan cengeng? Sampai pagi tadi doaku tetap sama. Aku memohon pada Tuhan supaya aku hanya bisa menangis di saat-saat aku benar-benar butuh menangis. Please....

Gunanya Stitch menangis apa coba? Nggak ada. Cuma bikin orang lain ngerasa bersalah. Ngerasa kasihan. Dan Stitch sudah cukup merepotkan orang lain. Ngapain Stitch menambah ricuh suasana dengan menangis?


-jc-
Friday, 12 August 2005

"Aku adalah orang lain, yang menjadi diriku sendiri; Akulah dia yang ingin pergi. Kembali adalah menangis. Aku tak menyesali dunia luas ini. Bukanlah aku yang ingin kembali, tapi sepasang kakiku yang terborgol."
(Carlos Fuentes, "Menulis: Ziarah & Pergaulan", 2003)

kemarahan stitch

Stitch lagi marahhhh.... Tapi nggak bisa dikeluarin karena Stitch marah tanpa alasan yang jelas. Tapi kalau Stitch marah, Stitch bisa nangis, dan Stitch nggak mau nangis di kantor.

Nggak tau kenapa, hari ini rasanya bete mulu. Maunya yang ada di dalam dada ini aku tumpahin semua. Herannya lagi, aku marah dengan teman yang aku anggap dekat. Tapi apa mungkin sebenarnya aku udah nggak terlalu dekat lagi dengan dia ya? Akhir-akhir ini aku jarang cerita apapun ke dia meskipun dia punya segudang cerita soal teman-temannya padaku. Dan puncaknya hari ini.

Aku sedang bersemangat karena baru saja mendapatkan pdf-nya Harry Potter and the Half Blood Prince. Dia satu-satunya orang di kantorku yang bisa kuajak bicara soal Harry Potter. Tapi ketika aku coba untuk membagikan semangatku itu, reaksinya di luar dugaan dan tidak menyenangkan. Dan aku memutuskan aku malas mengganggunya dan membiarkan diriku sendiri asyik dengan bacaan baruku. Beberapa saat kemudian, ia berbisik-bisik lewat telpon dengan temanku yang lain dan entah mengapa aku seperti dibakar amarah. Rasanya pengen nonjok! Huehhhh....

Kalo Stitch marah, kakinya yang cuma empat bisa jadi enam en taring yang disembunyiin jadi keliatan dan bisa serem banget. Tapi ingat, Stitch juga bisa menyesal meskipun perlu waktu.


Thursday, 11 August 2005
-jc-
in remembering efesus 4:26

stitch mendesah

Stitch mendesah. Kenapa? Karena Stitch sibuk. Stitch berpikir. Stitch sibuk. Stitch bekerja. Stitch sibuk lagi. Dan itu berputar terus menerus. Seperti tak habis-habisnya. Dan jangan lupa, Stitch adalah Jessie.

Hari pementasan tinggal enam belas hari lagi. Jujur saja, aku suka pementasan. Aku suka jadi orang lain diatas pentas karena di atas pentas aku bisa melakukan hal-hal yang mungkin tak bisa aku lakukan dalam situasi normal. Dan karena aku suka, kalau bukan masalah yang benar-benar mendesak, aku tidak mau terlambat dan absen dalam latihan.

Beberapa minggu yang lalu, aku merasa aku berjalan sendiri dalam persiapan pementasan ini. Semua hanya mau main tapi nggak ada yang mau nyiapin tetek bengek lainnya untuk latihan dan teknis pra pementasan. Aku memang datang terlambat. Papa mamaku datang dan mau tak mau aku harus menemani mereka dulu sebelum ijin untuk hadir latihan. Ketika aku datang dengan asumsi bahwa aku sudah terlambat, aku salah berasumsi. Mereka belum latihan. Mereka santai. Dan mereka tidak menyiapkan apapun untuk latihan seperti mengambil kunci ruangan untuk latihan, tape dan perlengkapan lainnya. Mereka menungguku menyiapkan itu semua? Aku marah dan menangis. Dua hal yang kubenci tapi jarang bisa kuhindari karena kalau sudah marah, aku pasti menangis. Mudah kan membuat aku menangis? Waktu itu, kupikir tak ada seorang pun yang peduli. Tapi Tuhan mengirimkan seseorang yang menunjukkan kalau ia peduli meskipun sebenarnya aku hanya mengatakan aku marah pada dua teman terdekatku saja. Dan aku tahu, Tuhan tidak pernah membiarkan aku berjalan sendirian. You'll never walk alone.

Hari-hari berikutnya kujalani dengan sukacita. Stitch tak lagi mengomel. Stitch tak lagi merasa sendiri. Dan Stitch tak lagi mendesah, kecuali kalau dia mengantuk. Hari ini, Stitch membaca pengkhotbah 2:1-11. Tentang keluhan Salomo. Bahwa meskipun kita melakukan segala sesuatu dengan suka cita dan rasa senang dari dalam hati tapi kalau tidak untuk Tuhan, itu semua sia-sia. Stitch tertohok. Kemudian memeriksa dirinya sendiri. Meja kantor pojok jadi tempatnya untuk memohon ampun kalau selama beberapa waktu Stitch mungkin melakukan persiapan pementasan untuk kesenangannya sendiri.


Thursday, 11 August 2005
-jc-

"What you are is God's gift to you, but what you become is your gift to Him."

jc n stitch

Ini pertama kalinya aku bikin blog. Beberapa waktu yang lalu fasilitas blog udah disediain ama friendster. Dan aku pengguna friendster. Tapi ga tau kenapa, aku males pake-nya. Lambreta be ge te. Aku pengen sesuatu yang beda.
Dan rasanya blogger ini tempat yang tepat buat aku bisa ngomong apa adanya.

Tau nggak kenapa aku pake nama stitch? Waktu aku nonton 'Lilo and Stitch', aku ngerasa karakterku mirip banget ama nih makhluk. Nih makhluk punya wajah en sifat jelek sih, tapi doi mau berubah jadi lebih baik. Doi nggak pernah diinginkan oleh orang-orang sekitarnya sampe doi ketemu Lilo. Lilo nggak peduli meskipun Stitch itu jelek, Stitch itu nakal en Stitch itu dibenci banyak orang. Dan karena cinta Lilo juga, Stitch mau berubah jadi lebih baik. Kalo aku Stitch, Lilo-nya berarti Tuhan. Manusia-manusia di sekitarku sering menilai aku dari fisik, dari apa yang tampak dari luar dan lupa kalo ada ungkapan: "Dont judge book by its cover". Tapi yah itulah manusia. Dan untung, Tuhan bukan manusia. Manusia memang merupakan gambar Tuhan, tapi Tuhan bukan gambar manusia.

Welcome to jessie's palace, Stitch. Kamu diterima dengan senang hati dan kamu bisa jadi dirimu sendiri.

Wednesday, 10 August 2005
-jc-

"... bahwa akan tiba saatnya orang berhenti menilaimu dari wujud fisik, melainkan dari apa yang kau lakukan."
(Dee, Supernova: Petir, pg. 178, 2004)